06
Nov
09

Apabila bibik menulis…

kutip dari forum utusan

TERLALU pedih rasanya hati saya pada satu hari tanggal 27.10.2009 membaca sebuah akhbar harian yang bertajuk Bibik Indo mati didera majikan. Terasa bergetar dan lemas seluruh sendi tubuh dan tak terasa linangan air mata meleleh di pipi sambil menadahkan tangan “Ya Allah begitu murah dan hinanya darah dan nyawa seorang bibik Indonesia di mata orang berharta?”

Sehingga begitu mudahnya ada seorang manusia yang tak berperikemanusiaan sanggup mendera pembantu rumahnya sehingga di hujung ajalnya.

Sebagai sama-sama orang Indonesia dan senasib menjadi amah, saya amat kecewa dan sedih. Tidak terfikirkah anda apa perasaan ibu, bapa, suami dan anak-anaknya, menerima kenyataan yang dia pergi jauh menyeberang lautan dengan membawa sebuah harapan, membantu menyara ekonomi keluarga, apabila kembali hanya sekujur jasad yang kaku?

Mungkin ada segelintir manusia yang tak berfikir, darah kita sama merah diciptakan Allah. Mengapa kita mesti sombong?

Ya! mungkin ada kalanya sesetengah pembantu kurang memuaskan pada majikan, tapi mengapa seorang yang berpangkat “amah” harus dituntut sempurna dalam semua aspek pekerjaan, pada hal sifat salah dan lupa itu adalah sifat semua manusia, kerana kesempurnaan adalah sifat Pencipta.

Tak bisakah apabila ada kesalahan yang dibuat pembantu, kita tegur dan luruskan secara baik, tak mesti melempiaskan geram dengan mendera. Fikirlah apabila anak-anak anda mengerjakan kesalahan terhadap orang lain, lalu dia diseksa, apa perasaan anda sebagai orang tuanya?

Sebagai seorang manusia yang mempunyai akal (bukan akal tabi’i) kita dapat mengawal hati dan dirinya menerusi akal itu, tetapi dengan kelemahan semula jadi kadang kala kita terjerumus ke dalam hawa nafsu dan perasaan yang menenggelamkan rasional dan tidak dapat membuat pertimbangan yang betul.

Ingatlah orang yang suka memaafkan kesalahan orang lain hakikatnya dia memahami kelemahan yang ada pada diri sendiri. Ini bermakna anda harus menerima kenyataan dan risiko, semua isi keluarga harus menerima orang baru dalam kehidupan mereka.

Kejujuran dan berterus terang berkaitan pekerjaan yang dilakukan merupakan pendekatan terbaik antara pembantu dan majikan. Bersikap jujur mengenai keperluan anda, kerana pembantu rumah sudah pasti tidak tahu apa sebenarnya yang anda mahukan.

Jangan anda berharap pembantu rumah anda mampu membaca fikiran anda atau bagaimana anda mahukan setiap kerja itu dilakukan seperti yang anda mahukan.

Dan mungkin anda tidak tahu, apabila kami sebagai amah, setiap hari berkejar dengan waktu untuk memastikan setiap pekerjaan yang dilakukan siap dalam masa tertentu, tengoklah kadangkala jauh sebelum azan Subuh berkumandang dan di saat para majikan masih lena dibuai mimpi, para amah harus bangun dengan mata yang masih terasa pedih, ada yang harus memegang penyapu, ada juga yang terus ke dapur untuk memastikan pekerjaan yang dilakukan tidak terlambat.

Begitupun apabila malam tiba, saat orang semua berada pada pembaringan, amah masih sibuk menyiapkan pekerjaannya dan ada kalanya dia tertidur keletihan.

Esoknya bangun dengan kotoran pinggan yang ada di singki dan rumah yang bersepah bak ibarat kapal pecah. Semuanya kami lakukan dengan besar hati, kerana memang itu sudah menjadi tugas dan kewajipan kami.

Jadi apabila ada satu saja kesalahan yang pembantu buat, tak bisakah anda menerima maafnya.


1 Response to “Apabila bibik menulis…”


  1. 1 lamandhati
    06/11/2009 at 9:41 am

    wahai bibik… kalau nak dibandingkan angka kemusnahan dan penderitaan rasanya bibik masih beruntung ….
    Cuba banding sama berapa ramai anak-anak majikan malaysia:
    – yang mati didera
    – yang cedera teruk
    – harta benda majikan yang di curi dan dirompak oleh amah?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Flickr Photos

IMG-20161114-WA0002

More Photos

Tetamu dihati

  • 67,686 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: