08
Nov
10

Sekali Air Bah…..

Sekali Air Bah, Sekali Pasir Berubah adalah satu peribahasa yang menerangkan tentang sesuatu perubahan pasti berlaku bertitik tolak kepada kejadian sesuatu peristiwa yang mana sedikit sebanyak akan menukar wajah atau keadaan yang berubah dari bentuk asal.

Air bila kecil menjadi kawan, tetapi bila besar ia menjadi lawan juga merupakan satu perumpamaan yang tidak boleh disangkal lagi kebenarannya.  Relevansi dengan ekspresi saya sebelum ini ‘Banjir Jitra 2010’ yang memaparkan detik-detik peristiwa banjir besar yang berlaku baru-baru ini di negeri-negeri utara Kedah dan Perlis khususnya yang berulang selepas 5 tahun yang lalu.

Apa yang terpikir di benak saya ialah apakah banjir besar yang jarang berlaku ini akan menjadi satu fenomena baru kepada penduduk-penduduk di negeri ini yang mempunyai kitaran yang lebih kerap kurang dari 5 tahun  atau mungkin selepas ini akan menjadi lebih kerap seperti rutin tahunan?

Biar masa menentukan persoalan itu. Apa yang ingin saya fokuskan  pada entri kali ini ialah polemik semasa dan polemik pasca banjir Jitra 2010 yang sedang hangat diperkatakan.

Semasa di Pusat Pemindahan SKJ2 Jitra sebagai contoh, peringkat awal ramai yang merungut tentang bantuan ‘seolah-olah’ tidak ada.  “Untuk mendapatkan nasi bungkus yang mentah  pun terpaksa berebut-rebut seperti pelarian “ kata seorang rakan saya yang berada di situ.  Pemimpin-pemimpin masyarakat tidak datang menjenguk untuk bertanya khabar di antara yang dirungutkan.

Pemimpin Parti A kata, Parti B harus ambil berat sebab musibah ini berlaku dalam negeri mereka.  Pemimpin Parti B pula kata, mereka dah organized macam-macam cuma sebelah pihak Parti A saja yang sengaja membesarkan isu.

Tak cukup dengan telatah pemimpin, telatah mangsa-mangsa banjir pun sama. Ahli parti A kata, masa banjir 2004, makanan mewah, mangsa yang tidak berpindah pun dapat habuan. Tapi sekarang depa kata habuk pun tarak!!!.

Telinga penulis mendengar juga rungutan.  Orang-orang yang diamanahkan mengelola bantuan pun tumpang semangkuk. Kata mereka hanya sebahagian sahaja bantuan sampai kepada sasaran.  “Pak-pak Lebai ni pun kemaruk !!!….. dalam dok agih tu sempat lagi ciluk untuk diri sendiri”. Kata sahabat ni yang mengaku dia tengok sendiri cara pengagihan dibuat.

Maka masing-masing mempunyai hujjah sedangkan di kampong saya yang ghuyub dari peta  memang tidak ada seorang pemimpin maupun selebriti yang datang menjenguk bertanya khabar apatah lagi untuk menghulur bantuan kepada mereka-mereka yang tidak berpindah untuk ‘menjaga kampong’ dari diselongkar oleh penyangak-penyangak yang sedang menangguk di air keruh.  Di mana perginya JKKP maupun Jawatan kuasa Syura Rakyat?.

Beberapa hari (setelah air surut), banyak bantuan-bantuan tiba melalui kumpulan masing.  Semuanya dicurah di Pusat Pemindahan.  Mangsa yang tidak berpindah di kesampingkan dari menerima apa-apa bantuan dengan alasan bantuan hanya khusus untuk orang yang berpindah sahaja.  Entah dari mana datangnya justifikasi bantuan yang dipraktikkan, saya pun tak tahu.

Malah kami pun tidak mahu ambil tahu walaupun kami ‘terkepung’ selama beberapa hari namun kami belum kebulur malah kami rasa lebih selesa dan ‘mewah’ dengan saki baki ransum yang  kami simpan ditambah dengan makanan dari tanaman seperti ubi kayu dan sebagainya.

Banjir Surut

Masa rumah belum dinaiki air, kelam kabut masing-masing cuba menyelamatkan barang/pakaian dari ditenggelami.  Selepas banjir lagi penat melihat kemusnahan barang perabut, pakaian, binatang ternakan dan tanaman yang musnah.

Memunggah barang-barang keluar dan membuang lumpur dan membersih rumah sangat memenatkan jiwa dan raga.  Penat fikiran memikirkan kerugian yang ditanggung dan penat badan untuk membersihakan segala sisa-sisa banjir di rumah masing-masing.

Polemik bantuan yang bakal diberi oleh kerajaan masih hangat diperkatakan.  Dapat atau tidak hanya masa yang akan menentukan.

Justifikasi apa yang akan dipakai nanti sama-sama kita tunggu dan lihat.  Cuma nasihat penulis sebagai mengakhiri coretan ini ialah:

  1. Tak usahlah berpolitik dalam suasana begini. Menghulur dan membantu biar ikhlas dan nanti masyarakat akan menilai keiklasan anda atau kumpulan anda yang akan diterjemahkan melalui kertas undi.
  1. Selagi dinamakan mangsa banjir, berpindah atau tidak, mereka tetap mangsa. Jangan diskriminasikan mereka kerana mereka secara tidak langsung telah berperanan sebagai mata telinga bagi menghalang penyangak-penyangak dari mengambil kesempatan.
  1. Pemimpin-pemimpin  masyarakat perlu ada kontijensi plan dan laksanakan perancangan mengikut plan yang dirancang dan bertindak awal sebaik menerima amaran dari pihak meteorology.

Sekian semuga semua mendapat manfaat.  Setiap apa yang berlaku ada hikmah dari Allah (s.w.t) . Yang tersurat dapat dinilai dan banyak yang tersirat hanya Allah yang maha mengetahui.

 

Dah angkat bagi tinggi tapi tenggelam jugak..

Preparation sedaya mampu untuk mengelak kemusnahan

banyak yang musnah

Kerja pembersihan memenatkan

Kerugian dalam sekelip mata
Banyak jalan2 mini musnah. Kerajaan mana akan membaiki nanti?

0 Responses to “Sekali Air Bah…..”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Flickr Photos

IMG-20161114-WA0002

More Photos

Tetamu dihati

  • 67,645 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: