19
Dec
10

Banjir- Antara kerugian dan habuan

 

Banjir di sebelah utara semenanjong dah pun sebulan setengah berlalu dan mengikut ramalan meterologi akan ada gelombang kedua akan melanda sekali lagi.  Jika meneliti cuaca di sebelah utara ini pun saban hari hujan turun cuma dalam sekala yang kecil namun untuk menjangkakan kebenaran akan datang banjir gelombang kedua ini adalah hanya Allah yang maha mengetahui.

Di kedai-kedai kopi, post mortem banjir versi kedai kopi  masih belum tamat  seolah-olah peristiwa duka (sebenarnya ada yang bergembira) ini baru semalam berlaku.  Sebenarnya ekspresi pasca banjir lebih kalut berbanding  dengan kekalutan semasa banjir.  Cuma bezanya kekalutan semasa banjir adalah masing-masing menumpukan usaha menentukan diri dan keluarga selamat samada berpindah ke pusat pemindahan banjir atau pun tidak.

Namun dalam kekalutan itu ada juga tanda-tanda keseronokan bermain atau melihat fenomena yang jarang sekali berlaku di kawasan ini walaupun ada yang kediaman mereka memang parah ditenggelami air yang merosakan segala macam isi kandungan rumah yang terlibat. Kerugiannya memang ternyata.  Ramai juga yang membuat kalut walaupun kediaman mereka tidak ditenggelami dan tidak mengalami kerugian apa-apa.

Kekalutan dalam post mortem versi kedai kopi, seperti biasa  salah menyalahkan terutamanaya ‘kerajaan-kerajaan’ dan agensi-agensi di bawahnya menjadi bualan hangat.  Yang menjadikan lebih panas telinga adalah  semangat kepartian sering menjadikan pihak lawannya sebagai kambing hitam.  Orang ini menuduh pasukan ini tidak cakna dan orang ini pula menuduh orang dari parti ini tidak cakna dalam menangani  masalah rakyat.  Kalut dan riuh rendah…..Itulah gambarannya sehingga keluar tuduh menuduh ini dalam media elektronik dan cetak.  Yang melakukan gimiki ini adalah semuanya pemimpin-pemimpin  masyarakat yang masing-masing menjadikan kumpulan mereka juara untuk saham politik.

Kekalutan yang mungkin sudah memasuki fasa akhir post mortem versi kedai kopi adalah untuk menerima ‘habuan’ dari ‘kerajaan-kerajaan’ yang menjanjikan untuk memberi bantuan. Kerajaan ‘Bumi’ telah pun memberi telor ayam dan beras sekadar mampu yang pada mulanya khusus untuk ‘orang-orang’nya sahaja.  Namun di atas kebijaksanaan kepala kampong yang mementingkan silaturrahim dari terguris, maka semua aliran diberi sama rata sama rasa.

Demi menjaga kredibiliti, maka kumpulan parti langit pula memberikan anak kariahnya (orang yang sama juga) sebuah dapor gas setiap satu keluarga yang kampongnya ditenggelami air.  Dengarnya ada lagi bantuan yang akan diberi (dengar katanya tilam dan wang) yang mana sesetengah tempat sudah dapat .

Bagi pesawah-pesawah yang telah melaporkan (padi rosak atau tidak, itu belakang kira) jadual pembayaran sudah pun dikeluarkan.  Berbunga hati masing-masing kerana durian runtuh ini bukan selalu nak dapat.  Dalam hati masing-masing dok berkira berapa jumlah yang akan dapat dari kerajaan langit (anggaran bantuan RM 600-RM800 sehektar kalau tak silap)

Rahmat banjir, padi menjadi lebih subur dan kurang ancaman..

Alhamdulillah rezki Allah Taala.  Jujur atau tidak itu lain cerita kerana yang nyatanya anak padi yang tenggelam segar bugar selepas banjir dan bakal menerima hasil yang lebih lumayan daripada biasa kesan banjir ‘rahmat’ yang memberi kesuburan dan kurang penyakit kepada kepada padi yang ditanam.  Mereka kata… “ duit orang nak bagi, kita sapu la”… Bagi yang tidak dapat selagi tidak diberi selagi itulah suara-suara sumbing ini akan terus berbunyi mungkin sampai banjir yang akan datang

Natijahnya banjir ini ada rahmatnya kerana selain kerajaan-kerajaan yang perihatin, badan-badan berkanun, NGOs, Yayasan-yayasan dan orang perseorangan  masih sudi menghulur bantuan tanpa memilih bulu tetapi adakalanya tapisan di peringkat akhir yang cuba ‘mendahulukan’ kaum mereka.

Maka bersyukurlah menjadi rakyat Malaysia, yang jika dibandingkan dengan rakyat Negara lain yang kebulur tak makan bila ditimpa sesuatu bencana.

Dalam keadaan begini perlu ada kawalan kampong untuk menghalang aktiviti pecah rumah

Cuma apa yang perlu diperbaiki, Ketua-ketua Masyarakat setempat (tanpa mengira parti) perlu ada kontijensi plan untuk menghadapi  sesuatu musibah atau bencana yang boleh dijangka seumpama banjir.  Sediakan sampan bagi setiap kampong supaya  urusan perpindahan, urusan ulang bekal dan sekuriti kampong  semasa kecemasan dapat dilakukan dengan sempurna sebelum mendapat bantuan dari luar yang akan tiba agak lewat.

Mereka yang tidak berpindah perlukan makanan berterusan..

Dengan cara itu sesuatu keperluan seperti makanan, pakaian, tilam dan sebagainya boleh diuruskan oleh bilik gerakan bencana terus kepada sasaran semasa keadaan yang betul-betul memerlukan bukannya MEMBERI BANTUAN MAKANAN SEBULAN SELEPAS KEJADIAN.

Allahuallam.


0 Responses to “Banjir- Antara kerugian dan habuan”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Flickr Photos

IMG-20161114-WA0002

More Photos

Tetamu dihati

  • 67,645 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: