22
Nov
11

Kenduri- Tak Tumbuh Tak Melata…

Gambar Hiasan

19 Nov- Kalau nak diikutkan hari ini ada 4 kad jemputan kenduri kahwin yang aku terima.  Satu daripadanya sememang daripada orang yang aku kenal rapat dan Alhamdulillah aku sekeluarga telah menunaikan jemputannya atas lebih kurang jam 2.30 petang.

Manakala 3 lagi jemputan diterima dari wakil empunya kenduri dan 2 daripadanya aku sendiri tidak kenal dan aku mengambil keputusan untuk tidak akan menunaikan jemputan tersebut kerana kesuntukan masa.

Yang aku ingin kongsi dalam ekspresi kali ini ialah sikap tuan punya kenduri yang seorang ini yang aku kenal walupun jemputannya melalui wakil.  Aku hadir dalam majlis kendurinya sekitar jam 4 petang (selepas kenduri pertama).  Setiba aku di khemah kenduri, tetamu sudah berkurang.  Kelihatan tuan punya kenduri sedang berbual di sudut khemah memandang kepada ku dan sekadar tersenyum dan mengangguk dan meneruskan perbualan dengan kawannya tanpa menghiraukan aku dan beberapa orang tetamu lain yang baru datang.  Aku kira sikap itu kurang sopan dan tidak pandai bersosial.

Sebenarnya aku rasa kecewa dengan sikapnya yang melayan tetamu sebegitu ditambah lagi juadah buffet yang tidak terurus.  Cawan nak minum pun tak ada sehinggakan aku sendiri ambil cawan terpakai dan basuh sendiri untuk digunakan.

Fahamlah aku semua petugas  kepenatan tapi itu tidak bermakna kita layan endah tak endah tetamu yang kita/wakil jemput.  Kalau tidak bersedia untuk berhadapan dengan situasi sebegitu, jangan jemput orang datang.  Buatlah kenduri sekadar mampu.  Dalam musim banyak kenduri, bukan semua orang suka dijemput.  Maknanya jika tetamu bersusah payah datang meraikan kenduri kita, tetamu itu menghargai jemputan kita. Patutkah tuan punya kenduri melayan tetamu sambil lewa?

Begitulah lazimnya yang berlaku di dalam komuniti di persekitaran permastautinan ku.  Tapi itu tidak menjadi masalah, jika ada kelapangan dan tidak banyak clash majlis kenduri, aku hadiri juga majlis itu atas dasar ‘mengambil hati’ wakil yang menjemput yang memang rapat persahabatan.

Budaya wakil mewakil ini tidak salah kerana memang dibenarkan dan ada dibincang di dalam bab Munakahat.  Secara positifnya amalan wakil mewakil ini juga bagus, di samping meringankan beban tuan punya kenduri, ianya juga boleh mencetus suatu perkenalan baharu jika sebelum ini kita belum mengenalinya secara dekat dengan cara menghadiri majlis kenduri yang dianjurkannya.

Namun, apa yang sering aku alami, sesuatu yang positif dan baik dari sudut ugama ini tidak diadaptasikan dengan sebaik-baiknya kerana ‘biasanya’ dari apa yang aku sering alami bila berjumpa/bersalam dengan tuan punya kenduri, ‘kemesraan’ itu tidak wujud.  Maklumlah tidak kenal siapa diri kita yang wakilnya menjemput.  Bersalam pun mata pandang ke lain.  Biasanya perkenalan di situ tidak berkesinambungan di masa-masa lain selepas kenduri. Itulah hakikatnya.

Kesimpulannya, kenduri elok dibuat hanya untuk kenalan dan saudara mara jauh dan dekat sahaja dan mampu kita ‘bertemu mata’ dengan menjemputnya sendiri. Tak guna jemput sampai habis satu daerah sedangkan kita sendiri tidak tahu siapa jemputan kita dan tak larat pula nak melayaninya.  Fikir-fikirkan lah.


0 Responses to “Kenduri- Tak Tumbuh Tak Melata…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Flickr Photos

IMG-20161114-WA0002

More Photos

Tetamu dihati

  • 67,686 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: