05
Apr
12

Masih ku ingat…

meneropong masa silam

“Man over board!… Man over board!…man over board!!… standby to recover man over board on port side!!… standby to recover man over board on port side.  Away seaboat crew!! …. Away seaboat crew!..”  Kedengaran suara keras melalui main broadcast yang diulang sebutan sebanyak 2 kali supaya arahan sampai kepada pendengaran semua anak-anak kapal KD KASTURI dalam satu pelayaran.  Aku kenal suara itu.  Suara Lt Yusne (Pegawai Panduarah) yang baru close-up duty Officer of the watch (OOW) untuk awasan fist dog (1800-2000).

Aku pun faham dengan jelas arahan itu dan seharusnya waktu itu aku kena faham kerana aku juga baru close-up awasan first dog sebagai Bintara watch on deck (WOD) yang bertanggung jawab untuk melaksanakan apa-apa tindakan jika sesuatu perkara buruk berlaku dan juga melaksanakan penyeliaan terhadap petugas-petugas cawangan kelasi dalam awasan tersebut.

Tanpa berfikir panjang aku terus bergegas ke geladak bot di mana ‘seaboat’ tergantung rapi di boat Davit.  Dalam masa beberapa minit semua bot krew sudah merapat dan aku sebagai penyelia awasan terus memberi arahan kepada anggota-anggota sokongan menurunkan boat ke deck level. Dalam masa yang sama arahan untuk boat crew supaya in plug tetapi sebaliknya apa yang berlaku boat crew kena out plug untuk mengeluarkan air dari dalam bilges.

“Boat lowered to deck lever sir!” Aku membuat laporan kepada OOW situasi semasa bot yang akan diturunkan untuk menyelamatkan orang jatuh laut. Dalam masa tidak sampai 10 minit sebenarnya bot sudah berada di deck level menunggu arahan OOW untuk menghidupkan enjin.

Malangnya enjin tidak berjaya dihidupkan kerana sebahagian enjinnya ditenggelami air dan proses mengeluarkan air dari bilges agak memakan masa.  Bilges bot penuh dengan air hujan yang turun 2 hari lepas.  Latihan evolusi menyelamat orang jatuh laut gagal sama sekali.

Sebagai Bintara WOD aku bertanggung jawab sepenuhnya di atas kegagalan evolusi ini kerana gagal menentukan keadaan bot sedia untuk digunakan pada ‘tempoh itu’. Klimak dari kegagalan evolusi ini, OOW yang juga aku punya divisional officer telah membawa kes ini ke Meja Pegawai Memerintah.  Aku dipertuduhkan.  Untuk tidak mengeruhkan lagi keadaan, beberapa orang menasihati aku supaya mengaku bersalah.

Di meja Pertuduhan Pegawai Memerintah aku terus mengaku bersalah sebaik sahaja mendengar pertuduhan terhadapku.  Pegawai Memerintah Kdr Rosland menjatuhkan hukuman 1 hari tahanan cuti terhadapku. Aku akur dan redha dengan hukuman itu walaupun ianya ‘ringan’ namun aku merasakan reputasi aku sebagai Ops Room Supervisor (ORS ) kapal  perang sedikit tercalar dengan hukuman yang pada hakikatnya bukan aku yang seharusnya menerima hukuman itu.  Habis!…siapa?

Hakikatnya Seaboat KD KASTURI dan geladak sekitarnya adalah di bawah tanggungjawab Bahagian Kelasi Peperangan Bawah Permukaan (PBS).  Jika anggota bahagian PBS membuat daily routine check tentunya tidak timbul masalah ini.  Kegagalan yang paling ketara bahagian ini ialah gagal menanggalkan plug bilges semasa bot secured for sea bertujuan supaya air tidak bertakung jika berlaku hujan.

Jika hujan yang berlaku 2 hari lepas, bermakna semua awasan (selepas hujan sehingga hari evolusi dilakukan) telah tidak memastikan kesiagaan seaboat tersebut berada dalam keadaan sedia guna (termasuk awasan aku ekekeke) tetapi mereka semua bernasib baik kerana evolusi tersebut diadakan pada kitaran awasan aku kembali bertugas.  (Memang rezki aku le)…

Meskipun aku juga boleh menyalahkan dan ‘charge’ Laskar Kanan Awasan kerana gagal melaksanakan tugas dengan berkesan namun aku berpendapat sebagai pemimpin peringkat pertengahan aku harus mengambil risiko ini dan sikap suka menyalahkan orang lain juga adalah suatu sikap yang aku benci dan tidak harus aku amalkan.  Namun aku juga tidak mendendami sesiapa dalam senario ini malah redha dengan ketentuan ini yang berpunca dari kelalaian semua pihak.

Maknanya jika latihan ini dilakukan bukan pada awasan aku, maka bintara WOD lain yang terlibat samada Bintara dari Bahagian PBS sendiri atau Bahagian Peperangan Permukaan (PPP) akan mendapat ‘habuan’ ini.

 Semua dah jadi kenangan….. kisah ini berlaku semasa aku berkhidmat di KD KASTURI (1990an) sebagai ORS.  Moral daripada kisah ini, bila sebut sahaja kesiapsiagaan ianya mesti bermula dari sikap dan tanggungjawab yang tidak harus dibuat dengan sambil lewa kerana sikap ini akan menyusahkan orang lain. Allahuallam.


0 Responses to “Masih ku ingat…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Flickr Photos

IMG-20161114-WA0002

More Photos

Tetamu dihati

  • 67,686 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: