08
Jun
13

Baik buruk manusia adalah bukan kerana bangsa…

Tentunya semua masih ingat tentang kejadian pencerobohan lebih 150 orang pengganas dari selatan Filipina yang mendakwa sebagai Askar Diraja Sulu dan berlindung di Kampong Tanduo, Felda Sahabat 17 Lahad Datu Sabah.

Pencerobohan berdarah pengganas di Lahad Datu yang bermula sejak 12 Feb 2013 lalu telah membuka mata banyak pihak terutamanya masyarakat terbanyak dalam negara yang sebelum ini tidak ramai yang  tahu tentang kewujudan etnik atau masyarakat Suluk di Sabah yang mana juga lebih dikenali dengan panggilan Tausug di Selatan Filipina.

Masyarakat Suluk sudah lama bertapak di Sabah dan dipercayai sehingga kini sudah beberapa generasi telah menjadikan Sabah sebagai penempatan yang pada awalnya kehadiran mereka untuk berniaga dan berkahwin dengan warga tempatan dan terus menetap sehingga pembentukan Sabah menjadi sebahagian daripada Malaysia sekaligus menjadi warganegara Malaysia secara automatik. Dianggarkan lebih 300,000 orang masyarakat Suluk yang sudah menjadi warganegara Malaysia di seluruh Malaysia.

Sebenarnya bukan aku nak cerita kisah pencerobohan ini tetapi di sebalik nama-nama kawasan ini seperti Tanjong Labian, Tawau dan Lahad Datu itu sendiri memang pernah aku kunjungi pada suatu ketika dahulu terutamanya semasa bertugas di KD LEMBING pada 1982 dan KD SERI SARAWAK awal 90an.

Terutamanya Tanjong Labian yang waktu itu adalah masih berhutan rimba.  Kami warga skuadron PC TLDM sememangnya tidak asing lagi dengan tempat ini.  Pak Mail menjadi ikon kepada kami sebagai seorang pemburu yang handal.  Pendeknya jika kami ingin makan daging binatang buruan, bersauh je di  Tanjong Labian, keesokan harinya dapatlah habuan.  Biasanya kami guna sistem barter masa berurusan dengan Pak Mail.  Kami beri bahanapi,dan makanan mentah untuk ditukarkan dengan daging seperti rusa, kijang, pelandok dan lain-lain.

Diringkaskan cerita semasa bertugas di KD LEMBING, kapal ini banyak stand off di Tawau.  COnya adalah Lt Hadi Rashid ( sekarang Laksdya Dato FOC ), XOnya ialah Lt Dya Anuwi Hassan (Sekarang Laksda Dato Markas ATM).  Dalam kesempatan yang ada aku dan PPP Rosli Awe (sama-sama OJT) selalu window shopping di Bandar Tawau.  Sebut On Job Training, bermakna aku dan Rosli hanya baru setahun dalam perkhidmatan TLDM termasuk 6 bulan di Latihan Rekrut dan 6 bulan dalam kursus Asas Kepakaran Kelas ll.

Di sebuah kedai sukan, H.Mohamed Sports ada seorang awek cun bernama Siti Rokiah (namun aku tidak begitu pasti Siti Rokiah ini dari keturunan Suluk atau tidak). Datuknya berasal dari selatan Filipina dan bapanya juga kelahiran Filipina tetapi sudah berhijrah ke Tawau sejak dari kecil mengikut bapanya.  Mereka tinggal di Perkampongan Air di Tawau yang mana kebanyakan penduduk di Perkampongan ini adalah berketurunan dari selatan Filipina (mungkin Suluk?)

DSC_0231

1982-Sudah menunjukkan ciri2 wanita moden

Terkebetulannya oleh kerana kami terlalu kerap ke kedai Sport tersebut maka secara tidak langsung kami ‘bersahabat’ baik dengan Siti Rokiah.  Sehinggakan pada suatu masa aku saja berseloroh untuk bertandang ke rumahnya dan tidak ku sangka telah mendapat respon positif.

Akhirnya jadi jugak aku dan Rosli bertandang ke rumah Siti Rokiah di Perkampongan air tersebut pada jam 5.00 petang selepas habis waktu kerja Siti Rokiah.  Masa tu tengah darah muda, bukan ingat takut atau seumpamanya walaupun kami faham sentimen orang Sabah yang tidak sukakan orang Semenanjong masih lagi menebal.  Perinsip aku ialah kita tak perlu takut jika kita tidak membuat apa-apa kesalahan dengan orang…

Dalam perjalanan masuk ke Perkampungan Air  tersebut yang berupa titian penghubung antara jalan masuk dan antara satu rumah ke satu rumah.  Kami perasan ada sekumpulan anak-anak muda berkumpul di laluan masuk sedang memerhati kami namun oleh kerana kami masuk dengan mengekori Siti Rokiah, maka tidaklah rasa begitu cuak sangat.

Semasa bertamu, kami berdua ditemani oleh Datuk dan bapa saudara Siti Rokiah. Datuknya merupakan seorang ahli agama dan tentunya sangat disegani oleh komuniti di situ.  Layanan mereka dalam pertemuan singkat pertama kali itu memberi gambaran kepada aku bahawa keluarga ini adalah orang baik-baik.

Dalam bersembang sambil minum petang itu bapa saudara Rokiah telah memberi tahu yang kelmarin ada satu kejadian pertumpahan darah berlaku di kampong tersebut. Dua orang pemuda bergaduh dan seorangnya parah ditikam kerna berebut seorang wanita.  Mengikut cerita bapa saudara Rokiah lagi, di kawasan itu sering berlaku pergaduhan.  Siti Rokiah yang duduk di sebelahku berbisik…. “Pergaduhan itu sebenarnya adalah berpunca kerana berebut dirinya”….. Hatiku berkata…”Tak hairanlah kerana Siti Rokiah memang seorang wanita yang agak cantik”..

Aku memandang Rosli, kerana waktu sudah lebih kurang jam 6.30 petang bermakna sudah masuk waktu maghrib.  Rosli yang terkelu tidak berkata apa-apa dan mengia saja bila aku mengajak pulang.  Bapa saudara Siti Rokiah menenangkan kami bila melihat riak kami yang agak suspen dengan penjelasannya dan meminta Siti Rokiah menemani kami keluar dari perkampungan supaya ‘keselamatan’ kami lebih terjamin.   Alhamdulillah kami keluar dengan selamat…

Setelah 30 tahun berlalu, kisah ini tersimpan dan baru terasa ianya mempunyai nilai yang tersendiri setelah bermacam-macam kisah yang tersiar di media-media berkaitan keperibadian orang-orang Suluk ekoran peristiwa pencerobohan di Lahad Datu.

Jika ada sesiapa yang terbaca coretan ini yang mengenali Siti Rokiah yang saya maksudkan…sampaikan salam takzim saya untuknya. Sebuah nostalgia yang mendewasakan kehidupan kami sebagai perantau.  Sesungguhnya umat islam itu bersaudara. Allahuallam.


0 Responses to “Baik buruk manusia adalah bukan kerana bangsa…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Flickr Photos

IMG-20161114-WA0002

More Photos

Tetamu dihati

  • 67,645 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: