Archive Page 6

15
Nov
12

Umur Kita Semakin Kurang…

Image

Hari ini 01 Muharram 1434 H bersamaan 15 November  2012.  Dalam takwim Islam bermulanya hari atau beralihnya hari ialah menjelangnya maghrib pada hari tersebut yang mana berbeza dengan kalendar Masehi yang bertukar hari pada jam 0001 mengikut zon masa masing-masing negara.  Bermakna menjelangnya waktu maghrib pada hari Rabu 14 Novembar 2012 sudah dibaca hari khamis 01 Muharram 1434Hijriah.

Sebagai menyambut kedatangan awal muharram yang juga dirujuk dari hijrah nabi (saw) ke Madinatul munawwarah.  Seiringan dengan itu kebanyakan jemaah Mesjid dan Surau malah juga orang-orang perseorangan akan membaca doa akhir tahun sebelum masuknya waktu maghrib dan doa awal tahun sebaik sahaja selesai solat maghrib.  Kebiasaan juga mesjid-mesjid akan meneruskan acara malam ini dengan majlis-majlis ilmu.  Keesokan harinya acara-acara yang lebih besar juga turut direncanakan di peringkat Jabatan, komuniti, negeri atau kebangsaan bagi meraikan kedatangan tahun baru Islam ini dengan perbarisan/perhimpunan dan sebagainya.

Sedar atau tidak sebenarnya kedatangan tahun baharu samada Masehi atau Hijriah ini ‘memberitahu’ kepada kita bahawa umur dunia atau umur kita semakin banyak atau bertambah bermula dari saat hinggalah ke tahun demi tahun. Suatu hakikat yang sangat-sangat perlu diberi perhatian oleh setiap individu insan ialah  pertambahan usia kita itu sebenarnya kita sedang count down umur atau jangka hayat kita yang semakin kurang dari angka tahun, bulan, minggu, hari, jam dan saat sehingga tibalah saat kematian kita yang merupakan kiamat kecil bagi setiap penghidupan walaupun kita tidak berhenti-henti berdoa ..”Ya Allah lanjutkan usiakuu…”

Oleh kerana itu, di dalam kita sibuk-sibuk mengambil pengajaran  dari hijrah nabi supaya membuat anjakan paradigma kepada sesuatu yang lebih baik dalam apa jua bidang duniawi mengikut sukatan kegemilangan dan paiwaian kita jangan lupa kepada anjuran ugama supaya turut membuat anjakan kepada iman supaya ianya selari dengan slogan ‘kehidupan hari ini lebih baik dari semalam dan esok mesti lebih baik dari hari ini’….

Maka jika kita sematkan kongsep dan falsafah ini dan amalkan mengikut keupayaan masing-masing tanpa retorik maka azam tahun baharu seseorang akan menjadi suatu yang lebih berkualiti kepada diri sendiri, keluarga, bangsa ugama dan negara.

Image

kredit kepada siapa yang empunya gambar.

 

*Banner Jakim

 

21
Aug
12

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI 1433/2012

Agak lama aku tak berekspresi bukan kerana tiada bahan cuma sebenarnya agak malas disebabkan tumpuan kepada perkara-perkara lain yang lebih penting.

Sebagai menghargai sahabat handai yang berkunjung ke rumah aku sempena aidilfitri tahun ini maka adalah lebih baik untuk aku abadikan rakaman foto mereka ke dalam blog ini.

Seperti biasa raya pertama tahun ini para tetamu dihidangkan dengan Bihun Soto sebagai main menu yang disediakan oleh orang rumah dan cookies yang kebanyakannya dibeli yang banyak dijual di pasaran sempena musim perayaan in.  Ada juga cookies yang dihadiahkan oleh orang-orang tertentu. Korang layan je la pilihan gambar-gambar yang dimuatkan…

Hamper Hariraya ini agak ekslusif

Hamper salah satu cara pemberian sebagai penghargaan golongan atasan

kawan-kawan fizi

Anak-anak jiran datang beraya

Famili abang Mahadhir dan Kak Jah dari Alor Setar

Kak Jah ‘mewah’ dengan anak perempuan

Miza dan Zaidi jiran sebelah

Asri, Zam dan Fadzil

Imran dan Norhafizah dari Singapura…mereka tidak pernah absent setiap kali raya

Lela dan anak-anak bercuti di kampong

wati jiran sebelah dan anak-anak

tetamu terakhir raya pertama

Raya ke2- Abang Man dan anak cucu dari Kuala Nerang

Faridah dan anak-anaknya

Rasyid sekeluarga dari Sik

Saudara dari Tokai di raya kedua

Sebenarnya ramai lagi tetamu datang beraya dan tak sempat dirakam…  Raya ketiga kami anak beranak balik bercuti di kampong baharu Besut Trengganu dan kembali semula pada Raya ke 5.

17
Jun
12

Seafood Kuala Perlis

Tarikh: 16 Jun 2012 Jam 2100H

Lokasi: Kuala Perlis

Gerai: Mona No 17

Menu:

Tomyam seafood, Jenahak Bakar, Kembung Bakar, Ketam Rebus, Lala Rebus, Petai Bakar, Terung Bakar, Sambal Belacan dan Air Asam.

Minuman: Tea, fresh orange dan water melon.

Ulasan: Bedal sampai licin.

Image

Image

Image

Image

06
Jun
12

Kampong Baharu…

05 Jun 2012… Bila naluriku  tergerak untuk balik kampong, biasanya akan aku tunaikan dengan apa cara sekalipun samada satu keluarga malah selalu juga seorang diri.  Kesempatan kali ini aku drive seorang diri.  Kali terakhir aku dan keluarga balik besut adalah pada hujung bulan dis 2011.

Tak ada apa yang nak ku kongsi cerita cuma aku ‘bercuti’ pada kali ini dari 31 Mei hingga 4 Jun yakni 5 hari termasuk perjalanan pergi dan balik. Maknanya aku masih boleh buat solat jamak qasar lagi sepanjang tempoh itu…. Masa perjalanan balik pada 4 jun tu aku sempat menunaikan jemputan kenduri sahabat dalam perkhidmatan iaitu Pw1 KNG Che Aladin sempena sambut menantu…

Perjalanan kali ini aku cuma tangkap gambar bangunan sahaja yang mana aku rasa tertarik…

Image

Image

ImageImage

26
May
12

Seafood Songkhla Beach

Tarikh: 26 Mei 2012 Jam 1600G

Lokasi: Songkhla Beach

Gerai: unknown

Menu:

Ikan apa ntah masak asam pedas, Siakap sweet n sour, Udang Galah goreng, Ketam Rebus, Lala Rebus, Sayur campur, Ikan buluh goreng,  dan Air Cabai.

Minuman: Coke dan mineral.

Ulasan: 3 bintang.

Pantai Songkhla

ning dia…

Sweet & sour

inilah kesudahannya…

26
May
12

Khao Nam Khang Historical Tunnel

26 Mei 2012.Satu perkara yang telah lama ku idamkan kini telah dimakbulkan Allah.  Keinginan ku untuk melawat tempat ini bukan kerana kesempatan untuk aku melawat negara Thailand tetapi lebih kepada ingin mengumpul maklumat tentang perjuangan PKM sebagai bahan penulisan.

Peluang  untuk menjejaki  sebahagian  daripada sejarah kewujudan Parti Komunis Malaya (PKM) (1930-1989) sangat mengujakan aku tambahan lagi lokasi yang hendak di lawati ialah penempatan  bekas anggota PKM yang terletak di Tombon Khlong Khwang, Amphoe Nathawi , 92 km dari Hatyai.

Di lereng atau di celah-celah bukit ini juga dibina  terowong sepanjang 1 km. Terowong yang lebarnya lebih kurang 3 kaki dengan ketinggian lebih kurang 7 kaki mengandungi 3 tingkat dengan 16 lorong dan terdapat banyak ruang-ruang berbilik seperti bilik tidur, ruang pejabat, ruang mesyuarat, lapang sasar dan sebagainya.

Kem ini pernah diserang oleh Pasukan Renjer ATM pada tahun 1977 dalam Operasi Daoyai Musnah 1 dan Daoyai Musnah 2.

Biar gambar-gambar yang menceritakan…..

welcome to Thailand via Danok with Dato Saad Man, Haji zainol dan lain-lain

jalan masuk ke perkampongan

Salah satu pintu terowong

Bahan-bahan seperti buku,dokumen,senjata masih boleh didapati di penempatan ini.

Ruang memasak ini berada di permukaan namun asapnya dijaga supaya tidak kelihatan dari pandangan udara.

ruang bertingkat boleh dilalui dengan selesa

Hanya sebahagian daripada gambar yang dimuatkan bagi menceritakan suasana di Kem penempatan bekas-bekas anggota PKM yang tidak menyahut seruan kerajaan Malaysia supaya kembali ke Malaysia semasa persetujuan meletak senjata dalam Perjanjian Hadyai.

seafoods ala-carte

Selesai lawatan kami meneruskan perjalanan ke Songkhla . Lebih kurang pukul 1700G baru kami sempat mencari makan. Masing-masing ‘menyimpan perut’ untuk menikmati seafood di tepi pantai Songkhla.  8 course ala-carte terhidang. Apa lagi kami sesah hingga tersadai..

Tulis SONGKHLA la gamaknya.

Duyung-duyung yang terdampar di pantai songkhla..

Lepas makan tu ronda-ronda jap kat tepi pantai.  Lawatan singkat ini tidak menemukan apa-apa yang menarik di kawasanPantai Songkhla.

Balik ikut jalan feri…

Menjelang senja kami memulakan perjalanan balik melalui feri dan pulau-pulau yang aku sendiri ‘kebingungan’ persekitarannya.  Semuanya dato punya plan. Terima kasih dato untuk segalanya.

05
Apr
12

Masih ku ingat…

meneropong masa silam

“Man over board!… Man over board!…man over board!!… standby to recover man over board on port side!!… standby to recover man over board on port side.  Away seaboat crew!! …. Away seaboat crew!..”  Kedengaran suara keras melalui main broadcast yang diulang sebutan sebanyak 2 kali supaya arahan sampai kepada pendengaran semua anak-anak kapal KD KASTURI dalam satu pelayaran.  Aku kenal suara itu.  Suara Lt Yusne (Pegawai Panduarah) yang baru close-up duty Officer of the watch (OOW) untuk awasan fist dog (1800-2000).

Aku pun faham dengan jelas arahan itu dan seharusnya waktu itu aku kena faham kerana aku juga baru close-up awasan first dog sebagai Bintara watch on deck (WOD) yang bertanggung jawab untuk melaksanakan apa-apa tindakan jika sesuatu perkara buruk berlaku dan juga melaksanakan penyeliaan terhadap petugas-petugas cawangan kelasi dalam awasan tersebut.

Tanpa berfikir panjang aku terus bergegas ke geladak bot di mana ‘seaboat’ tergantung rapi di boat Davit.  Dalam masa beberapa minit semua bot krew sudah merapat dan aku sebagai penyelia awasan terus memberi arahan kepada anggota-anggota sokongan menurunkan boat ke deck level. Dalam masa yang sama arahan untuk boat crew supaya in plug tetapi sebaliknya apa yang berlaku boat crew kena out plug untuk mengeluarkan air dari dalam bilges.

“Boat lowered to deck lever sir!” Aku membuat laporan kepada OOW situasi semasa bot yang akan diturunkan untuk menyelamatkan orang jatuh laut. Dalam masa tidak sampai 10 minit sebenarnya bot sudah berada di deck level menunggu arahan OOW untuk menghidupkan enjin.

Malangnya enjin tidak berjaya dihidupkan kerana sebahagian enjinnya ditenggelami air dan proses mengeluarkan air dari bilges agak memakan masa.  Bilges bot penuh dengan air hujan yang turun 2 hari lepas.  Latihan evolusi menyelamat orang jatuh laut gagal sama sekali.

Sebagai Bintara WOD aku bertanggung jawab sepenuhnya di atas kegagalan evolusi ini kerana gagal menentukan keadaan bot sedia untuk digunakan pada ‘tempoh itu’. Klimak dari kegagalan evolusi ini, OOW yang juga aku punya divisional officer telah membawa kes ini ke Meja Pegawai Memerintah.  Aku dipertuduhkan.  Untuk tidak mengeruhkan lagi keadaan, beberapa orang menasihati aku supaya mengaku bersalah.

Di meja Pertuduhan Pegawai Memerintah aku terus mengaku bersalah sebaik sahaja mendengar pertuduhan terhadapku.  Pegawai Memerintah Kdr Rosland menjatuhkan hukuman 1 hari tahanan cuti terhadapku. Aku akur dan redha dengan hukuman itu walaupun ianya ‘ringan’ namun aku merasakan reputasi aku sebagai Ops Room Supervisor (ORS ) kapal  perang sedikit tercalar dengan hukuman yang pada hakikatnya bukan aku yang seharusnya menerima hukuman itu.  Habis!…siapa?

Hakikatnya Seaboat KD KASTURI dan geladak sekitarnya adalah di bawah tanggungjawab Bahagian Kelasi Peperangan Bawah Permukaan (PBS).  Jika anggota bahagian PBS membuat daily routine check tentunya tidak timbul masalah ini.  Kegagalan yang paling ketara bahagian ini ialah gagal menanggalkan plug bilges semasa bot secured for sea bertujuan supaya air tidak bertakung jika berlaku hujan.

Jika hujan yang berlaku 2 hari lepas, bermakna semua awasan (selepas hujan sehingga hari evolusi dilakukan) telah tidak memastikan kesiagaan seaboat tersebut berada dalam keadaan sedia guna (termasuk awasan aku ekekeke) tetapi mereka semua bernasib baik kerana evolusi tersebut diadakan pada kitaran awasan aku kembali bertugas.  (Memang rezki aku le)…

Meskipun aku juga boleh menyalahkan dan ‘charge’ Laskar Kanan Awasan kerana gagal melaksanakan tugas dengan berkesan namun aku berpendapat sebagai pemimpin peringkat pertengahan aku harus mengambil risiko ini dan sikap suka menyalahkan orang lain juga adalah suatu sikap yang aku benci dan tidak harus aku amalkan.  Namun aku juga tidak mendendami sesiapa dalam senario ini malah redha dengan ketentuan ini yang berpunca dari kelalaian semua pihak.

Maknanya jika latihan ini dilakukan bukan pada awasan aku, maka bintara WOD lain yang terlibat samada Bintara dari Bahagian PBS sendiri atau Bahagian Peperangan Permukaan (PPP) akan mendapat ‘habuan’ ini.

 Semua dah jadi kenangan….. kisah ini berlaku semasa aku berkhidmat di KD KASTURI (1990an) sebagai ORS.  Moral daripada kisah ini, bila sebut sahaja kesiapsiagaan ianya mesti bermula dari sikap dan tanggungjawab yang tidak harus dibuat dengan sambil lewa kerana sikap ini akan menyusahkan orang lain. Allahuallam.




Flickr Photos

IMG-20161231-WA0003

More Photos

Tetamu dihati

  • 68,561 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar