Archive Page 6

08
Feb
12

Jom Tengok Tinju

Lama tak tengok orang bertinju. Dah kebetulan ada kejohanan di Jitra Mall maka aku cuba luangkan masa bersantai untuk acara ini yang bermula pada jam 2015H. Sambil menonton tu aku upload secara live  beberapa keping gambar acara ini melalui experia neo yang juga ada menyediakan aplikasi wordpress bagi membolehkan aku mengemaskinikan Ekspresi secara mobiliti.  Terima kasih juga kepada penyedia-penyedia wifi percuma di sekitar Jitra Mall yang membolehkan aku membuat liputan secara live.

Malam ini adalah malam  final Kejohanan Tinju Terbuka Kedah 2012 yang telah berlangsung sejak 4 Feb lalu yang mana tertunda dari perencanaan asal yang dirancang untuk tahun 2011.

Sekadar menyebut beberapa pasukan partisipasi seperti Singapura, Kedah, Pahang, Trengganu, Perlis, Sabah, Perak dan pasukan-pasukan feberet dari ATM seperti TLDM dan 2  Bgd PARA.

Seramai 5 orang Petinju TLDM bertanding di peringkat akhir dalam pelbagai kategori.  Sementara Pasukan negeri Perak, Kedah, Pahang, PARA, Perlis, Singapura dan Sabah turut layak ke  peringkat ini.

Perlawanan tamat pada jam 2230H yang menyaksikan petinju-petinju TLDM mengungguli kejohanan ini.

image

Perak vs Kedah-perak menang

image

Singapura vs TLDM- Singapura Menang

TLDM vs Sabah- TLDM menang

PW PPP Prem selaku coach TLDM dan Perak. Sepanjang perkhidamtan beliau menghambakan diri dalam pembangunan sukan Tinju TLDM

26
Jan
12

Cuti-cuti Tahun Baru Cina 2012

Percutian kami sekelurga (bertiga je) pada kali ini sebenarnya adalah untuk memenuhi undangan majlis perkahwinan anak abang aku Ibrahim@Pak Mat Jerangau iaitu Rozaimah.

Majlis ini akan berlangsung di Felda Jerangau Trengganu.  Oleh kerana cuti umun Tahun Baru Cina pada 23 dan 24 Jan (Isnin, Selasa), maka bagi  negeri Kedah yang cuti mingguan persekolahan pada hari Jumaat maka sempat untuk kami membuat perjalanan di banyak tempat.  Justeru kami membuat keputusan untuk membuat perjalanan melalui Lebuh Raya Utara-Selatan yang mana destinasi pertama kami adalah ke Melaka.

Naratif ringkas:

20 Jan 2012 jam 0730(zone H) Jangka masa bertolak (JMB)dari Jitra.

200915H -Berehat untuk sarapan pagi di R&R Gunong Semanggol Perak.

201300H –Ambil susur keluar di Tanjong Malim untuk Solat Jumaat.  Destinasi persinggahan ialah rumah sahabat lama LK1 PPP Latif/Yani (skot 146 dan jiran masa tinggal di Blok A25). Bersolat Jumaat di Mesjid Ar-Rahman Ulu Bernam Selangor yang bersempadan dengan rumah Latif.

 201430H. Meneruskan perjalanan.  Bermula di sini PAPAGO (GPS) menjadi pemandu jalan .

Aplikasi GPS PAPAGO banyak membantu memberi petunjuk jalan

1700H- Mengambil susur keluar tol Air Kroh.  Bekas PW1 STN(L) Azmi memandu jalan untuk ke rumahnya di Bukit Larang Pernu .  Bermalam di rumah Azmi.  Jiran semasa bermastautin di Block A-24 Kuarter TLDM yang masih berhubung dan saling mengunjung walaupun sudah membawa haluan masing-masing setelah tamat perkhidmatan.

Cantik….Rumah Azmi di Bukit Larang Melaka

210900H- Azmi dan Sariah isterinya membawa kami melawat sekitar Melaka Bandaraya Bersejarah .  Selepas itu kami meneruskan perjalanan ke Batu Pahat dan keluar susur Air Hitam.

A Famosa

Dah berpuluh tahun tidak menjejaki bumi Johor…

211300H-  Kami tiba di rumah bekas BK PJT Abdul Ghani/Samsiah di no 18 Taman Manis Parit Raja Batu Pahat Johor.  Sebenarnya kami gagal menghubungi tuan rumah untuk memaklumkan kedatangan kami kerana Ghani telah menukar no telefonnya.  Nasib baik samsiah ada di rumah. Ghani tiada di rumah kerana bekerja.  Ghani telah menamatkan perkhidmatan sekitar tahun 2002 dan sejak itu kami telah terputus hubungan.

riuhnyaaaa bila jumpa gu lama

211400H- Meninggalkan  Parit Raja dan menggunakankan lebuh raya PLUS kembali ke Melaka.

211700H- Tiba kembali di rumah Azmi dan bermalam.

220800H- Meneruskan perjalanan ke destinasi berikutnya iaitu Felda Jerangau Trengganu.  PAPAGO memberi perkhidmatan terbaik memandu kami melalui Jasin-Tangkak-Segamat.  Tiba di segamat jam 1000H dan melalui Muadzam Shah kami singgah di rumah anak saudara di Felda Lepar Hilir 3 Gambang pada jam 1300H untuk Zohor dan makan tengahari.

Rumah kakitangan Felda Lepar Hilir 3

221430H- Destinasi kedua di Pahang ialah menziarah ibu angkat Wan Besah di Sungai Karang Darat.  Jam 1530 tiba di rumah beliau dan 1600H menuju destinasi ke3 untuk tea time di Restoran Tunas Samudera kepunyaan sahabat seperkhidmatan di Balok.  Tapi malangnya  Nik Adib tidak berniaga pada hari tersebut dan masa agak suntuk untuk bertandang ke rumah beliau.  Justeru kami meneruskan perjalanan ke Jerangau melalui Jalan Jabor.  Jam 1740H berhenti minum di R&R Bandar Almuktafibillah Shah.  Jam 1830H selamat tiba di Felda Jerangau dan bermalam di rumah abang (Pakmat Jerangau).

23 Jan 2012-  Rozaimah selamat diijabkabul dengan pasangannya Rashid dan majlis kenduri kesyukuran diadakan pada hari tersebut.  Rashid adalah orang Juru Pulau Pinang menjadikan menantu Pakmat yang ke 4 dari tanah Pulau Mutiara.  Dua orang lagi menantu Pakmat adalah warga Felda itu sendiri dan Selangor.  Keenam-enam anak Abang Mat dan Kak Nisah sudah berumahtangga yang akhirnya  hanya tinggal mereka berdua sahaja yang akan meneruskan sisa-sisa kehidupan yang berbaki di rumah yang bernombor 612 Jalan Nussery Felda Jerangau Ulu Trengganu.

Selamat Pengantin Baharu ema dan rasyid

Rombongan keluarga pengantin lelaki

Sebahagian drp keluarga sebelah pengantin perempuan

231630H- Semua kaum kerabat dari jauh, Kuala Lumpur, Pahang dan Besut pakat balik,  maka kami pun ikut berangkat meneruskan musafir ke Besut Trengganu.  Bermalam di rumah Abang Meli/kak Yam yang mana bertanggongjawab memelihara seorang ibu tua hajjah Meriam.

Bonda Hjh Meriam- umurnya melebihi 88 tahun

Itulah ibu kandong kami yang sebelum ini dititipkan kepada abang  Jusoh/Kak Sinah untuk penjagaan dan segala keperluannya.  Setelah Abang Jusoh dan Kak Sinah kembali ke Rahmatullah Oktober tahun lalu, maka keluarga Abang Meli yang mengambil alih tugas itu bagi pihak adik beradik lain kerana mereka tinggal berhampiran di kampong Baharu.

240800H- Hari terakhir dalam percutian kali ini, kami bermusafir balik ke Jitra melalui Jalan Raya Timur Barat yang merupakan jalan penghubung antara utara dan Timur Semenanjong yang merakam banyak sejarah perjuangan ATM menentang pengganas Komunis.

241830H- Selamat sampai ke Jitra. Syukur kehadrat Allah (swt) yang telah member i kesihatan dan kekuatan dan memudahkan permusafiran kami  kali ini. Sekian.

Nota:

  • Semua catatan masa adalah anggaran.
  • Fuel RM 300.00 (+-)
  • Tol RM 88.00
12
Dec
11

MALAM APRESIASI 1MINDEF

Tema merah hitam

Balik dari LIMA’11 pada 9 Dis, sempat berehat 2 hari di rumah dan 12 Dis 0900 aku menaiki bas lagi ke Kuala Lumpur untuk memenuhi jemputan Majlis Makan Malam Apresiasi 1MINDEF yang telah diadakan  di Hotel Renaissance, Kuala Lumpur pada jam 2000 pada hari yang sama.

Majlis ini diadakan adalah sebagai tanda penghargaan dan merapatkan hubungan yang sedia terjalin di antara pengamal media yang sering memberikan liputan positif terhadap aktiviti Kementerian Pertahanan dan Angkatan Tentera Malaysia (ATM).

Majlis dirasmikan  oleh Yang Berhormat Dato’ Seri Dr. Ahmad Zahid bin Hamidi, Menteri Pertahanan Malaysia.  Turut hadir ialah Datuk Dr Abdul Latiff Ahmad, Timbalan Menteri Pertahanan, Jeneral Tan Sri Dato’ Sri Zulkifeli Mohd Zain, Panglima Angkatan Tentera, Para Pegawai Kanan ATM serta Pengarang Kanan media cetak dan elektronik.

Majlis dimulai dengan ucapan YB Menteri Pertahanan dan dituruti dengan persembahan dari Badan Kesenian MinDef serta Kombo Rejimen Renjer Diraja. Majlis turut diceriakan lagi dengan kehadiran pengacara jemputan iaitu Nabil Ahmad dan Sharifah Shahira.

Bertemakan merah dan hitam, para hadirin turut diserikan dengan persembahan nyanyian dari Marsha dan Nubhan. Dalam pada itu, sesi cabutan bertuah turut diadakan dengan pelbagai kejutan hadiah yang lumayan khususnya untuk para pengamal media yang hadir.

Dan aku juga merupakan salah seorang peserta yang ‘bertuah’ pada malam itu. Terima kasih Mindef.

Meja no 7 geng SHP media

Sempat berbual dengan orang kampong-PTU (foto sharul)

09
Dec
11

LIMA 2011

Langkawi Exhibition Maritime and Aerospace 2011 (LIMA’11) datang lagi.  Kali ini berlangsung 6-10 Dis berkonsepkan single hall di bawah satu penganjur HDW LIMA.

Apa yang penting aku berkesempatan mengambil bahagian sekali lagi pada kali ini sponsored by SHP Media yang menyediakan tempat tinggal dan kemudahan asas sepanjang LIMA berlangsung.  Aku berada di Langkawi pada 5 Dis hingga 9 Dis.

Sejarah penglibatan aku dalam LIMA ini adalah 2 kali semasa dalam service (LIMA’99 dan LIMA’01) dan 3 kali selepas service (LIMA ’07, LIMA’ 09 dan LIMA’11) tetapi dalam suasana dan tanggungjawab yang berbeza.

Di dalam helikopter Sikorsky S-92

Di Booth Perajurit/Adj

02
Dec
11

Mengambil berkat orang balik haji

Sumber utusan

Oleh SITI AINIZA KAMSARI

AMBIL berkat orang balik haji.” Benarkah para jemaah haji yang mula pulang ke tanah air ada membawa berkat? Berkat dari Tanah Suci Mekah al Mukaramah?

Bagaimanakah yang dikatakan mengambil berkat dari ahli keluarga, saudara mara dan handai taulan yang baru pulang dari haji itu?

Adakah dengan sekadar minum air zamzam sebagai buah tangan dari Tanah Suci itu dikatakan mengambil berkat? Adakah para jemaah haji yang baru pulang itu layak diambil berkat daripada mereka?

Pelbagai persoalan timbul dengan istilah mengambil berkat dari para jemaah yang pulang dari mengerjakan ibadat haji itu.

Namun, bagaimana sebenarnya kita atau Islam itu melihat fenomena mengambil berkat tersebut supaya tidak terjebak dengan sebarang fenomena yang boleh membawa kepada kesesatan dan khurafa?

Umumnya, berkat atau barakah adalah memohon restu Allah SWT agar dikurniakan kebaikan yang berkembang, kesejahteraan berpanjangan, kesihatan yang berkekalan sehinggalah berjaya dalam pekerjaan, soal jodoh dan sebagainya.

Barakah ini adalah dengan keizinan Allah. Jika seseorang itu memohon Allah agar memberkati rezekinya, maka jika Allah kehendaki, Dia akan memberi barakah kepada seseorang itu.

Permohonan berkat ada disebutkan dalam al Quran. Ini sebagaimana kata-kata Nabi Allah Isa a.s dalam firman Allah: Dan Dia menjadikan daku seorang yang berkat di mana sahaja aku berada. (al-Maryam: 31).

Maka Allah adalah al-Mubaarik, pemberi restu atau barakah dan hamba-hamba-Nya adalah al-Mubaarak yang bermakna seseorang yang diberkati sebagaimana yang dinyatakan dalam ayat di atas.

Sifat memberi barakah hanyalah milik Allah, sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud: Maha Suci Allah Yang Mencipta dan Mentadbirkan sekelian alam. (al-A’raaf: 54)

Barakah Allah adalah di mana-mana sahaja Dia letakkan di alam maya ini, firman-Nya yang bermaksud: Dan juga Kami telah menurunkan dari langit air (hujan) yang banyak faedahnya (keberkatannya). (Qaaf: 9)

Apatah lagi dari Tanah Suci Mekah dan Madinah di mana tidak semua umat Islam berpeluang dan mampu ke sana!

Bekas Pengurus Besar Kanan Haji, Lembaga Tabung Haji (LTH), Datuk Dr. Azmi Ahmad berkata, jemaah haji adalah tetamu Allah yang Allah pilih menjejakkan kaki di Tanah Suci Mekah dan Madinah, melihat rumah Allah, Baitullil Haram, bangunan tertua di dunia yang penuh dengan keberkatan dan menziarahi makam Rasulullah dan para sahabat.

Maka, katanya, apabila mereka pulang dengan haji yang mabrur, bermakna tiada balasan yang lain dijanjikan oleh Allah kecuali syurga.

“Apabila dijanjikan syurga bermakna para jemaah yang pulang ini adalah bakal penghuni syurga. Jadi, ambil berkat dan doa daripada bakal penghuni syurga adalah sangat digalakkan kerana pasti doa dari mereka akan dimakbulkan oleh Allah.

“Tetapi janganlah dek kerana hendak ambil berkat ini kita datang berbas-bas. Sanggup bertunggu tangga di lapangan terbang semata-mata untuk mendapatkan berkat daripada jemaah yang Allah janjikan sebagai penghuni syurga itu,” katanya.

Sepanjang pengalaman bertugas selama 26 tahun di Tabung Haji beliau yakin setiap jemaah yang selamat pulang ke tanah air membawa pelbagai keberkatan dari Tanah Suci.

“Oleh kerana terlalu berkat, saya amat menggalakkan agar jemaah lelaki yang baru balik dari haji eloklah dilantik menjadi imam sekurang-kurangnya untuk 40 hari di masjid-masjid atau surau-surau.

“Ini kerana kita hendak mengambil berkat daripada doa mereka. Jadi kita mintalah yang balik haji ini doakan untuk jemaah masjid dan surau.

“Doakan agar anak-anak kita menjadi anak yang soleh, rumah tangga kita aman damai dan sebagainya. Insya-Allah dapatlah juga tempias-tempias berkat daripada orang yang balik haji ini,” katanya kepada Mega, baru-baru ini.

Namun menurut Dr. Azmi, umumnya masyarakat tidak boleh menghakimi haji seseorang itu mabrur atau tidak. Semua itu adalah dalam rahsia dan pengetahuan Allah.

“Sebab itu, jangan pula kita tidak pergi ziarah apabila mendengar kononnya haji seseorang itu ditolak.

“Walhal kita digalakkan menziarahi jemaah haji bagi pelbagai tujuan murni yang lain termasuk mengambil pengajaran dengan apa yang terjadi sepanjang di tanah suci,” katanya.

 

22
Nov
11

Kenduri- Tak Tumbuh Tak Melata…

Gambar Hiasan

19 Nov- Kalau nak diikutkan hari ini ada 4 kad jemputan kenduri kahwin yang aku terima.  Satu daripadanya sememang daripada orang yang aku kenal rapat dan Alhamdulillah aku sekeluarga telah menunaikan jemputannya atas lebih kurang jam 2.30 petang.

Manakala 3 lagi jemputan diterima dari wakil empunya kenduri dan 2 daripadanya aku sendiri tidak kenal dan aku mengambil keputusan untuk tidak akan menunaikan jemputan tersebut kerana kesuntukan masa.

Yang aku ingin kongsi dalam ekspresi kali ini ialah sikap tuan punya kenduri yang seorang ini yang aku kenal walupun jemputannya melalui wakil.  Aku hadir dalam majlis kendurinya sekitar jam 4 petang (selepas kenduri pertama).  Setiba aku di khemah kenduri, tetamu sudah berkurang.  Kelihatan tuan punya kenduri sedang berbual di sudut khemah memandang kepada ku dan sekadar tersenyum dan mengangguk dan meneruskan perbualan dengan kawannya tanpa menghiraukan aku dan beberapa orang tetamu lain yang baru datang.  Aku kira sikap itu kurang sopan dan tidak pandai bersosial.

Sebenarnya aku rasa kecewa dengan sikapnya yang melayan tetamu sebegitu ditambah lagi juadah buffet yang tidak terurus.  Cawan nak minum pun tak ada sehinggakan aku sendiri ambil cawan terpakai dan basuh sendiri untuk digunakan.

Fahamlah aku semua petugas  kepenatan tapi itu tidak bermakna kita layan endah tak endah tetamu yang kita/wakil jemput.  Kalau tidak bersedia untuk berhadapan dengan situasi sebegitu, jangan jemput orang datang.  Buatlah kenduri sekadar mampu.  Dalam musim banyak kenduri, bukan semua orang suka dijemput.  Maknanya jika tetamu bersusah payah datang meraikan kenduri kita, tetamu itu menghargai jemputan kita. Patutkah tuan punya kenduri melayan tetamu sambil lewa?

Begitulah lazimnya yang berlaku di dalam komuniti di persekitaran permastautinan ku.  Tapi itu tidak menjadi masalah, jika ada kelapangan dan tidak banyak clash majlis kenduri, aku hadiri juga majlis itu atas dasar ‘mengambil hati’ wakil yang menjemput yang memang rapat persahabatan.

Budaya wakil mewakil ini tidak salah kerana memang dibenarkan dan ada dibincang di dalam bab Munakahat.  Secara positifnya amalan wakil mewakil ini juga bagus, di samping meringankan beban tuan punya kenduri, ianya juga boleh mencetus suatu perkenalan baharu jika sebelum ini kita belum mengenalinya secara dekat dengan cara menghadiri majlis kenduri yang dianjurkannya.

Namun, apa yang sering aku alami, sesuatu yang positif dan baik dari sudut ugama ini tidak diadaptasikan dengan sebaik-baiknya kerana ‘biasanya’ dari apa yang aku sering alami bila berjumpa/bersalam dengan tuan punya kenduri, ‘kemesraan’ itu tidak wujud.  Maklumlah tidak kenal siapa diri kita yang wakilnya menjemput.  Bersalam pun mata pandang ke lain.  Biasanya perkenalan di situ tidak berkesinambungan di masa-masa lain selepas kenduri. Itulah hakikatnya.

Kesimpulannya, kenduri elok dibuat hanya untuk kenalan dan saudara mara jauh dan dekat sahaja dan mampu kita ‘bertemu mata’ dengan menjemputnya sendiri. Tak guna jemput sampai habis satu daerah sedangkan kita sendiri tidak tahu siapa jemputan kita dan tak larat pula nak melayaninya.  Fikir-fikirkan lah.

03
Nov
11

Bila mai musim haji

Musim haji telah tiba lagi.  Siapa yang telah mendaftar dengan Tabung Haji dan jika ‘bertuah’ dapat  menunaikan haji tahun ini. Alhamdulillah, syukur kerana nama anda sudah terpilih yang pada hakikatnya Allah ‘menghendaki’ kita berada dalam khalayak jutaan umat Islam di seluruh dunia di Makkatul Mukarramah.

Pada Ahad 6 Nov 2011 bersamaan 10 Zulhijjah 1432H semua umat Islam di Malaysia khususnya akan menyambut Hari Raya Aidil Adha atau Hari Raya Haji atau juga dikenali dengan Hari Raya Qurban.

Tuntutan Qurban mempunyai sejarah yang panjang bermula sejak nabi Allah Adam lagi di mana pengorbanan yang dilakukan oleh kedua-dua anaknya Habil dan Qabil.  Nabi Allah Ibrahim dan isterinya Siti Hajar diperintahkan oleh Allah (swt) supaya berkorban dengan menyembelihkan anaknya Nabi Ismail.  Apabila dilihat keikhlasan yang ditunjukkan oleh ketiga-tiga beranak ini di dalam berabdi kepada perintah Allah sehingga ke  peringkat perlaksanaannya, maka Allah (swt) telah menggantikan jasad Ismail dengan seekor kibas.

Nilai satu bahagian korban bergantung kepada saiz binatang yang akan dijadikan korban

Apa yang saya ingin ekspreskan pada entri kali ini ialah ‘keghairahan’ umat-umat Islam melaksanakan ibadat Qurban yang sangat dituntut (Sunat Muakkad) sekurang-kurangnya sekali seumur hidup.  Bagi yang berada buatlah setiap tahun pun tak apa asalkan faham akan tuntutannya supaya ibadat ini betul-betul memberi manfaat pahala kepada yang melakukan dan memberi kegembiraan kepada ‘yang tiada’ menikmati habuan yang diagih-agihkan.

Samada sekali atau banyak kali, itu bukan persoalannya. Asalkan niat sebenar adalah jitu kerana Allah.   Tiada sekutu baginya dalam melaksanakan ibadat ini.

Persoalannya, ke manakah daging-daging qurban itu diagihkan samada daging mentah atau bermasak, apakah wang untuk melaksanakan ibadat ini betul-betul dari sumber yang halal dan lain-lain.  Pada ekspresi saya, perkara ini sangat penting tapi ianya juga bukan persoalan sebenar.  So?…apa yang sebenarnya?

Persoalan yang selalu bermain-main dan menari dalam kepala saya ialah sikap/perangai mereka-mereka yang berkorban itu pada (bukan semua) ada kala terlepas pandang atau sengaja atau  atau  atau…

Nak berkorban tu elok lah amalan tu cuma diam-diam je lah… tak usah dok heboh-heboh kerana konsep berkorban ini adalah sedekah.  Sebolehnya tangan kanan menghulur biar tangan kiri tak tahu.  Kalau dok heboh-heboh nanti  jadi  riak la pulakk.

Satu peel lagi sejenis manusia yang membesar-besarkan amalan Qurban yang sunat tu walhal ada perkara WAJIB yang perlu dilunasi seperti hutang yakni  wajib melaksanakan mengikut  KEUTAMAAN yang mana dahulu bila melibatkan wang kerana wang yang akan dijadikan belanja untuk melaksanakan ibadat korban itu ada orang lain yang lebih berhak yakni sipiutang.  Maka, kata ulama’  korban itu sah namun pahalanya tergantung.

Maksudnya bukan jenis hutang beli kereta, beli rumah dan seumpamanya tapi jenis hutang kawan-kawan, contohnya: hutang buat rumah, hutang kedai runcit dan macam-macam jenis lagi la dalam bab kaki suka berhutang ni… Kena tanya lah yang arif apakah hukumnya bila berhadapan dengan situasi tuntutan yang SUNAT dengan yang WAJIB.

Petugas melapah adalah penting untuk kelicinan ibadat ini

Moral of the story ekspresi saya pada kesempatan ini ialah, buatlah ibadat sebanyak-banyaknya dan semampu-mampunya tentang perkara-perkara sunat TAPI jangan lupa yang wajib kena langsaikan dulu. Wassalam.

P/s: raya pertama dan kedua dah banyak jemputan makan free. Alhamdulillah.

Imej: sony erricson/experia neo 2.3.3




Flickr Photos

1 jan 2016- makan lepas asar sempena HUT kakcik.

More Photos

Tetamu dihati

  • 61,221 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

top

Surat Khabar


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.