Archive Page 6

17
Jun
13

Bersyukurlah kita jadi rakyat Malaysia….

Armada TLDM era pra pembangunan di awal 80an tidak banyak mempunyai aset yang canggih.  Flotila Serang hanya boleh dibanggakan dengan skuadron FAG (G) dan FAC(M) sahaja.  Kapal Frigate cuma ada KD HANG TUAH dan KD RAHMAT manakala Flotilla Bantuan terdiri dari kapal-kapal lama yang dipindah milik seperti KD SERI LANGKAWI, KD BANGI dan  KD RAJA JAROM.

Bertugas di KD HANG TUAH pada waktu itu sudah dikira terbaik kerana kapal ini saja yang sering ditugaskan untuk lawatan operasi  ke luar negara yanga mana negara-negara yang sempat aku lawati ialah Singapura, Indonesia, India, Korea dan Hong Kong yang masih di bawah jajahan British.

Pada 1983, KD HANG TUAH telah membuat lawatan operasinya ke Bombay India selama 5 hari.  Di samping itu juga perancangan telah diatur untuk membaiki Meriam ‘A’ (4 inci) yang sudah sekian lama menjadi ‘tukun darat’ di Foxle  KD HANG TUAH.

DSC_0244-1

Berdiri dari kiri:..Ro Ridzuan, RO Mat Johar, arwah PBS Mazlan, Coxn Ahmad, midshipmen…
Duduk dari kiri:… Midshipmen… , saya dan Midshipman Lee

Bukan kisah A gun HANG TUAH yang aku nak kongsi dalam ekspresi kali ini tetapi satu sketsa kehidupan yang sempat aku rakam dalam memori setelah 30 tahun berlalu.  Kisahnya berkisar kepada seorang tua gelandangan yang merempat di kawasan pelabuhan Bombay tempat kami bertambat.

Beliau berasal dari Indonesia mengikut ibunya ke Bombay setelah berkahwin dengan lelaki warganegara India sejak umurnya  masih kanak-kanak lagi.  Semasa beliau berumur 9 tahun ibunya meninggal dunia dan dia di bela oleh bapa tirinya.  Tak lama selepas itu bapa tirinya pula meninggal dunia.

Maka sebatang karalah orang tua ini meneruskan hidup zaman remajanya dengan bekerja  sekadar untuk mengisi alas perutnya sahaja.  Kadang ada kerja dan banyak masa yang beliau tidak berkerja mengikut ceritanya yang masih boleh bertutur dalam bahasa Indonesia.  Katanya , kalau bekerja pun pendapatan sekadar 5 rupee (RM1.00) sehari pada masa itu.  Begitulah jalan hidupnya melarat sepanjang hayat.

Di pelabuhan Bombay di tempat KD HANG TUAH berlabuh merupakan kawasan rekreasi di tepi laut.  Di gangway  telah disediakan tong sampah crew kapal membuang sampah.  Setiap kali kami turun untuk membuang sampah, ramai gelandangan datang menunggu  untuk menafaatkan sisa-sisa yang dibuang.  Nasi-nasi lebihan yang dibuang bersama sampah lain mereka ambil dan membuat pengasingan.  Nasi itu diayak, diasing dan dibersihkan semula untuk  dikitar semula sebagai makanan pengalas perut.

Terharu kami melihatnya tentang kesusahan dan kemiskinan golongan kasta rendah yang hidup di dalam sebuah negara yang rakyatnya mempunyai kepakaran dan kemahiran teknikal yang tinggi tetapi lemah dari segi pentadbiran.

DSC_0247-1

Kiri: PJT Zainal

Peminta sedekah bermaharajalela di seluruh bandaraya, bayi-bayi yang baru dilahirkan tidak mendapat perlindungan sewajarnya dan kebuluran adalah fenomena biasa .  Ibubapa memanipulasikan anak-anak kecil mereka sebagai bahan penarik kesihan belas orang ramai dengan melakukan pelbagai aktiviti..…

Hakikatnya di negara kita pada zaman yang sama, rakyatnya tiada yang kebuluran dan kanak-kanak  bebas bermain dalam keadaan perut yang kenyang.

Menyedari hakikat ini wahai rakyat Malaysia, mari lah kita bermuhasabah dan membuat perbandingan dan bersyukurlah dengan kemakmuran yang Allah kurniakan kepada kita.  Jangan pula kita jadikan kemakmuran dan keharmonian ini sebagai medan untuk memecahbelahkan perpaduan …..insaflah!!!

Ekspresi

Rumah kasut di Bombay

Rumah kasut di Bombay

Advertisements
08
Jun
13

Baik buruk manusia adalah bukan kerana bangsa…

Tentunya semua masih ingat tentang kejadian pencerobohan lebih 150 orang pengganas dari selatan Filipina yang mendakwa sebagai Askar Diraja Sulu dan berlindung di Kampong Tanduo, Felda Sahabat 17 Lahad Datu Sabah.

Pencerobohan berdarah pengganas di Lahad Datu yang bermula sejak 12 Feb 2013 lalu telah membuka mata banyak pihak terutamanya masyarakat terbanyak dalam negara yang sebelum ini tidak ramai yang  tahu tentang kewujudan etnik atau masyarakat Suluk di Sabah yang mana juga lebih dikenali dengan panggilan Tausug di Selatan Filipina.

Masyarakat Suluk sudah lama bertapak di Sabah dan dipercayai sehingga kini sudah beberapa generasi telah menjadikan Sabah sebagai penempatan yang pada awalnya kehadiran mereka untuk berniaga dan berkahwin dengan warga tempatan dan terus menetap sehingga pembentukan Sabah menjadi sebahagian daripada Malaysia sekaligus menjadi warganegara Malaysia secara automatik. Dianggarkan lebih 300,000 orang masyarakat Suluk yang sudah menjadi warganegara Malaysia di seluruh Malaysia.

Sebenarnya bukan aku nak cerita kisah pencerobohan ini tetapi di sebalik nama-nama kawasan ini seperti Tanjong Labian, Tawau dan Lahad Datu itu sendiri memang pernah aku kunjungi pada suatu ketika dahulu terutamanya semasa bertugas di KD LEMBING pada 1982 dan KD SERI SARAWAK awal 90an.

Terutamanya Tanjong Labian yang waktu itu adalah masih berhutan rimba.  Kami warga skuadron PC TLDM sememangnya tidak asing lagi dengan tempat ini.  Pak Mail menjadi ikon kepada kami sebagai seorang pemburu yang handal.  Pendeknya jika kami ingin makan daging binatang buruan, bersauh je di  Tanjong Labian, keesokan harinya dapatlah habuan.  Biasanya kami guna sistem barter masa berurusan dengan Pak Mail.  Kami beri bahanapi,dan makanan mentah untuk ditukarkan dengan daging seperti rusa, kijang, pelandok dan lain-lain.

Diringkaskan cerita semasa bertugas di KD LEMBING, kapal ini banyak stand off di Tawau.  COnya adalah Lt Hadi Rashid ( sekarang Laksdya Dato FOC ), XOnya ialah Lt Dya Anuwi Hassan (Sekarang Laksda Dato Markas ATM).  Dalam kesempatan yang ada aku dan PPP Rosli Awe (sama-sama OJT) selalu window shopping di Bandar Tawau.  Sebut On Job Training, bermakna aku dan Rosli hanya baru setahun dalam perkhidmatan TLDM termasuk 6 bulan di Latihan Rekrut dan 6 bulan dalam kursus Asas Kepakaran Kelas ll.

Di sebuah kedai sukan, H.Mohamed Sports ada seorang awek cun bernama Siti Rokiah (namun aku tidak begitu pasti Siti Rokiah ini dari keturunan Suluk atau tidak). Datuknya berasal dari selatan Filipina dan bapanya juga kelahiran Filipina tetapi sudah berhijrah ke Tawau sejak dari kecil mengikut bapanya.  Mereka tinggal di Perkampongan Air di Tawau yang mana kebanyakan penduduk di Perkampongan ini adalah berketurunan dari selatan Filipina (mungkin Suluk?)

DSC_0231

1982-Sudah menunjukkan ciri2 wanita moden

Terkebetulannya oleh kerana kami terlalu kerap ke kedai Sport tersebut maka secara tidak langsung kami ‘bersahabat’ baik dengan Siti Rokiah.  Sehinggakan pada suatu masa aku saja berseloroh untuk bertandang ke rumahnya dan tidak ku sangka telah mendapat respon positif.

Akhirnya jadi jugak aku dan Rosli bertandang ke rumah Siti Rokiah di Perkampongan air tersebut pada jam 5.00 petang selepas habis waktu kerja Siti Rokiah.  Masa tu tengah darah muda, bukan ingat takut atau seumpamanya walaupun kami faham sentimen orang Sabah yang tidak sukakan orang Semenanjong masih lagi menebal.  Perinsip aku ialah kita tak perlu takut jika kita tidak membuat apa-apa kesalahan dengan orang…

Dalam perjalanan masuk ke Perkampungan Air  tersebut yang berupa titian penghubung antara jalan masuk dan antara satu rumah ke satu rumah.  Kami perasan ada sekumpulan anak-anak muda berkumpul di laluan masuk sedang memerhati kami namun oleh kerana kami masuk dengan mengekori Siti Rokiah, maka tidaklah rasa begitu cuak sangat.

Semasa bertamu, kami berdua ditemani oleh Datuk dan bapa saudara Siti Rokiah. Datuknya merupakan seorang ahli agama dan tentunya sangat disegani oleh komuniti di situ.  Layanan mereka dalam pertemuan singkat pertama kali itu memberi gambaran kepada aku bahawa keluarga ini adalah orang baik-baik.

Dalam bersembang sambil minum petang itu bapa saudara Rokiah telah memberi tahu yang kelmarin ada satu kejadian pertumpahan darah berlaku di kampong tersebut. Dua orang pemuda bergaduh dan seorangnya parah ditikam kerna berebut seorang wanita.  Mengikut cerita bapa saudara Rokiah lagi, di kawasan itu sering berlaku pergaduhan.  Siti Rokiah yang duduk di sebelahku berbisik…. “Pergaduhan itu sebenarnya adalah berpunca kerana berebut dirinya”….. Hatiku berkata…”Tak hairanlah kerana Siti Rokiah memang seorang wanita yang agak cantik”..

Aku memandang Rosli, kerana waktu sudah lebih kurang jam 6.30 petang bermakna sudah masuk waktu maghrib.  Rosli yang terkelu tidak berkata apa-apa dan mengia saja bila aku mengajak pulang.  Bapa saudara Siti Rokiah menenangkan kami bila melihat riak kami yang agak suspen dengan penjelasannya dan meminta Siti Rokiah menemani kami keluar dari perkampungan supaya ‘keselamatan’ kami lebih terjamin.   Alhamdulillah kami keluar dengan selamat…

Setelah 30 tahun berlalu, kisah ini tersimpan dan baru terasa ianya mempunyai nilai yang tersendiri setelah bermacam-macam kisah yang tersiar di media-media berkaitan keperibadian orang-orang Suluk ekoran peristiwa pencerobohan di Lahad Datu.

Jika ada sesiapa yang terbaca coretan ini yang mengenali Siti Rokiah yang saya maksudkan…sampaikan salam takzim saya untuknya. Sebuah nostalgia yang mendewasakan kehidupan kami sebagai perantau.  Sesungguhnya umat islam itu bersaudara. Allahuallam.

28
May
13

Utamakan Suami

Bukan senang melunaskan tanggungjawab sebagai seorang isteri.  Beban kerja yang perlu dihadapi pastinya memerlukan pengorbanan mental dan fizikal.

Sebagai isteri, memastikan kebajikan suami adalah tanggungjawab besar terutamanya dari segi pemberian kasih sayang yang tidak berbelah bahagi agar suami merasakan dia diutamakan.

Biar bagaimana sibuk pun, beri perhatian kepada suami terutama apa yang hendak dikatakan.  Ramai dalam kalangan suami yang merungut menyatakan pasangan mereka jarang mendengar apa yang mereka katakana malah mereka pula yang terpaksa mendengar kata isteri.

Samada suami anda seorang yang suka bercakap atau pendiam, sebaik dia membuka mulut, tolong dengar apa yang ingin mereka sampaikan sehingga habis sebelum anda pula menyatakan pandangan.

Perbetulkan cara berkomunikasi. Pandang wajahnya dengan ikhlas ketika ingin menyampaikan atau bertanya sesuatu kepadanya. Jangan sesekali anda bercakap dengan suami dalam keadaan anda berjauhan dan tidak memandang ke wajahnya kerana kaedah komunikasi juga adalah sangat penting bagi menzahirkan perhatian  serta mengumpamakan dirinya  sebagai suami.

Selalukah anda menyentuh suami anda?.  Ramai yang memikirkan, sentuhan hanya apabila ketika melakukan seks, tetapi sentuhan sebenarnya memberikan makna lebih daripada itu.

Pegang tangan dan bahunya, usap wajahnya dan pandang matanya.  Cari keadaan bagaimana anda boleh sentiasa rapat dengannya untuk kelihatan lebih intim.

Perkara ini juga sering berlaku dalam hubungan suami isteri.  Ramai isteri yang suka ‘mengubah’ suaminya menjadi apa yang ‘dia mahu’ dan bukannya mengekalkan sifat semulajadinya.

Perlu diingat,mengikut perintah anda mungkin menjadikan suami rasa terkongkong terutama pabila dia ingin lakukan sesuatu.  Berikan dia lebih kebebasan dalam membuat keputusan.  Cuba pastikan apa yang suami anda mahu ia dipenuhi.  Mungkin dalam soal ini anda perlu bertanya kepada suami apa yang dia perlukan dalam kehidupannya.

Sentiasa berada di sisinya ketika dia berada dalam kesedihan, berikan kata cinta dan semnagat kepada.  Jangan lupa menyokong di saat dia memerlukan anda dan berikan dia motivasi tetapi berpada-pada agar tidak dianggap sebagai bebelan pula.

Jangan kritik suami dengan kata-kata yang menghina.  Tiada siapa yang suka dicaci walaupun dalam keadaan rasa amarah yang kritikal.  Kata-kata penghinaan jangan sesekali dilepaskan kepada suami walaupun ketika anda sedang marah.  Bawa bertenang, cuba berbincang dan dapatkan kepastian.  Suami mahu anda sentiasa percayakannya dalam setiap apa yang dia ingin lakukan, kerana setiap kejayaan pastinya satu kebanggaan buat dirinya.

Jadi jangan memandang rendah kepadanya sebaliknyaberikan pujian sekiranya dia mendapatkan kejayaan.  Jika anda ingin bercakap dengan suami, berbicara dengan penuh rasa hormat.  Biarpun pandangan yang diberikan dirasakan kurang bernas, cuba nyatakan pendapat anda dengan cara yang paling bijak agar tidak menyebabkan suami rasa kecil hati.

Apa yang paling penting, sebagai isteri anda perlu sentiasa menyokong suami dalam apa jua keadaan, susah maupun senang.

Jangan hanya menyokongnya ketika dalam keadaan yang menggembirakan, apabila berlaku sebaliknya, nyatakan sokongan anda kepada suami tanpa berbelah bahagi.

Ingatlah!…syurga anda di bawah telapak kaki suami. Tanpa redha suami, jangan harap aka nada rahmat Allah menghampiri anda.  Jadilah isteri yang baik kepada suami yang baik. Allahuallam

Petikan dari Artikel asal Utusan Malaysia 28 Mei 2013

26
May
13

Tempat Jatuh Lagikan Dikenang…

DSC_0020

Mesjid ini sudah banyak berubah

Aku masuk navy pada 01 Oktober 1981 yang mana setelah Pusat Latihan Rekrut sudah pun berpindah ke Teluk Muruh Lumut Perak yang sebelum ini berpusat di Sembawang Singapura.  Pada masa itu bangunan kuarters TLDM (Blok A dan lain-lain prasarana) masih dalam pembinaan cuma sebahagian saja yang sudah diduduki.

Apa yang aku nak kongsi bukan pasal pangkalan TLDM tapi sedikit nostalgia tentang sebuah Mesjid di Telok Muruh. Namanya Mesjid Sultan Idris Shah ll.  Mesjid ini dibina adalah khas untuk anak-anak kariah Telok Muruh sahaja untuk aktiviti ibadat harian.  Oleh kerana jumlah penduduk Teluk Muruh tidaklah begitu ramai maka tidak hairanlah kalau Mesjid ini tidaklah begitu besar.

Hanya sesuai untuk penduduk Telok Muroh yang kebanyakannya terdiri daripada nelayan pantai sebagai mata pencarian.  Tentunya mereka-mereka ini rata-rata berada dalam golongan orang susah.  Nelayan lah katakan.

Setelah Pangkalan TLDM mula dibina dan anggota TLDM mula dipindahkan, Telok Muroh telah mula berubah wajah.  Ramai penduduk mula menukar profesyen nelayan kepada perniagaan.

Sehingga kunjungan terakhir saya ke Teluk Muroh pada awal 2013 mendapati kampong Teluk Muroh telah membangun dengan pesatnya. Termasuklah Mesjid ini walaupun strukturnya tidak banyak berubah namun dari segi keselesaan telah beranjak kepada satu suasana yang memberangsangkan.

Banyak tanah-tanah persendirian telah dijadikan bangunan komersial termasuk tebus guna tanah bagi membina Marina Island yang menjadi mercu tanda pembangunan serta model pelancongan kawasan setempat.

Berbalik kepada Mesjid Sultan Idris Shah yang mengabadikan nama Sultan Perak ini  mempunyai nostalgia tersendiri kepada kami rekrut-rekrut TLDM terutamanya beberapa siri pengambilan awal 1980an(dari intake 143 hingga intake 148 kalau tak silap) yang mana pada masa itu Mesjid An-Nur Pangkalan TLDM masih dalam peringkat pembinaan.

Seminggu sekali kami akan menunaikan fardhu Jumaat di Mesjid Sultan Idris Shah ll ini yang jaraknya lebih kurang 2.5 km dari tempat penginapan kami di Blok D3 dan D4 KDPELANDOK.

Nama pun rekrut, kami tidaklah diberi layanan baik sentiasa.  Adakalanya kami disediakan trak 3 ton untuk berjumaat, adakalanya kami terpaksa menapak berbaris berjalan kaki di tengahari rembang dengan baju Mufti (baju melayu putih TLDM issued) sejauh 2.5 km, anda fahamlah sendiri.  Sampai di Mesjid, basah baju dialiri peluh.

Satu bab lagi, ramai rekrut yang datang ke Mesjid itu bukan kerana ‘beriman’ kepada rukun Islam itu tetapi lebih kepada kerana takut didenda oleh jurulatih yang bertugas.  Maka fenomenanya ramai yang berkeliaran di kedai-kedai di kawasan sekitar Mesjid malah ada yang kepenatan terlena di kawasan Mesjid tanpa rasa segan silu dengan jemaah-jemaah lain.

Pernah pada satu hari waktu Jumaat, Komandan KD PELANDOK  sendiri iaitu Kdr Haji Zainal Abidin (bersara Laksdya) membuat spot check bagi menangkap rekrut-rekrut yang pura-pura datang ke Mesjid tetapi tidak bersolat. Spot check yang dibuat di kala jemaah lain sedang bersolat itu memang berjaya menangkap rekrut-rekrut yang kaki ponteng solat.  Yang pastinya mereka yang tertangkap akan menerima habuan yang sangat setimpal….

Fenomena di dalam Mesjid lain pula ceritanya.  Rekrut-rekrut ini biasanya akan menghidap sindrom batuk-batuk mungkin kerana meminum air paip yang tidak bermasak setelah penat ‘dilanyak’ jurulatih semasa pembelajaran kawad dan sebagainya.  Jadi suasana di dalam Mesjid akan bersahut-sahutan lah dengan batuk-batuk seperti irama katak memanggil hujan.

Namun apa nak dikatakan, begitulah suasana sebenar para rekrut yang datang dari pelbagai pelusuk negeri dengan latar belakang kehidupan lampau yang pelbagai mempunyai seribu satu macam perangai yang tidak terjangkau oleh fikiran memikirkannya.  Datang dan berkumpul selama 6 bulan dengan satu tujuan untuk menjadi anggota TLDM.

Saya yakin rekrut perkhidmatan lain seperti TUDM, TDM malah PDRM juga mengalami sindrom yang sama yang mana mental mereka ini (kami) diuji dari pelbagai sudut bagi menukar karakter seorang pemuda awam menjadi seorang pemuda harapan bangsa dan Negara….mungkin anda tidak pernah terfikir….

11
Apr
13

2012 in review

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2012 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

4,329 films were submitted to the 2012 Cannes Film Festival. This blog had 14,000 views in 2012. If each view were a film, this blog would power 3 Film Festivals

Click here to see the complete report.

13
Mar
13

Milenge Milenge

milenge

Sebenarnya aku sudah lama tidak menonton cerita Hindi secara khuyuk dengan menghayati keseluruhan cerita, mungkin sudah lebih 10 tahun.  Bukan kerana aku tidak minat tetapi kekangan masa dan ruang masa yang panjang untuk melangut didepan TV sudah tidak ada.  Jika ada pun menonton hanya sekadar melayan sambil buat kerja-kerja lain yang pastinya tidak faham perjalanan cerita.

Pada 9 Mac (Sabtu), aku menaiki bas ekspress Cahaya Matahari dari Jitra untuk ke kuala Lumpur dan destinasi musafir sebenarnya adalah untuk ke Besut Trengganu.

Apa yang ingin aku ekspresikan dalam entri kali ini ialah synopsis sebuah cerita Hindi yang sempat aku hayati semasa dalam perjalanan bas ke KL yang mana ditayangkan dalam slot TV3 jam 2 petang.

Ceritanya ialah MILENGE MILENGE mengisahkan tentang sebuah TAKDIR pertemuan 2 orang pelakun utama yang bernama Priya dan Immy (Nama sebenar kedua-dua pelakun tersebut aku tidak tahu).

Menggambarkan masa lampau siapa Priya melalui nujum seorang makcik yang berupaya membaca nasib Priya dengan menggunakan daun terup dan seterusnya Priya teruja untuk mengetahui nasibnya di masa depan.

Dalam tenun nasibnya, Priya akan bertemu jodohnya dengan seorang jejaka yang memakai pakaian 7 warna di tepi pantai sebuah negara lain pada 7 haribulan pada jam 7 pagi.  Jejaka yang bakal ditakdirkan menjadi buah hati Priya ialah seorang yang tidak merokok dan tidak minum minuman keras.

Priya seakan tidak percaya kerana mana mungkin dia boleh pergi ke luar negara namun makcik nujum telah menyakinkan bahawa Priya akan ‘dibawa’ ke luar negara pada waktu itu.

Apa yang dinujumkan oleh makcik itu menjadi kenyataan di mana Priya di antara pelajar Kolej yang terpilih untuk menyertai satu program yang di adakan di Bangkok.

Immy merupakan seorang anak orang kaya yang manja dan menjadi kesayangan bapanya.  Beliau merokok dan minum arak secara curi-curi kerana takutkan ayahnya.  Immy adalah seorang pelajar yang berpengaruh dalam kalangan kawan-kawannya yang juga terpilih untuk menyertai rombongan Kolejnya ke Bangkok.

Dalam suatu majlis harijadi pelajar di penginapan wanita yang dibuat secara tertutup, Immy dan kawan-kawannya telah menyelinap masuk dengan menyamar memakai pakaian wanita telah mencuri diari Priya yang mana kandungan diari tersebut ada menceritakan tentang apa yang yang bakal berlaku kepada Priya pada esok hari.

Immy telah mencuri diari tersebut dan membuat salinan sebelum diari itu diletak kembali tanpa pengetahuan Priya. Pada jam 7 pagi 7 haribulan, Immy berpura-pura dan berada di tempat yang dimaksudkan seperti yang tercatat dalam diari Priya.

Priya sangat teruja bila sesuatu yang bakal ditakdirkan kepadanya telah menjadi kenyataan.  Jejaka yang bakal menjadi suaminya sudah berada didepan mata dan tidak dilepaskan peluang itu untuk mengenalinya dengan lebih dekat.  Maka bermulalah cinta Priya kepada Immy dengan kepercayaan bahawa TAKDIR yang telah diramal oleh makcik nujum benar-benar menjadi kenyataan.

Episod seterusnya….

Priya datang ke bilik Immy semasa ketiadaannya dan sementara menunggu Immy datang, Priya telah terbaca salinan diarinya yang dicuri oleh Immy.  Lantas Priya terus ke dewan pelajar di mana Immy dan kawan-kawannya sedang minum.  Immy yang telah mula mencintai Priya telah bernekad dan berjanji dengan kawan-kawannya untuk menjadikan tabiat minum arak dan merokok itu sebagai yang terakhir dalam hidupnya.

Namun sebelum habis tegukan terakhir itu Priya datang dengan marah dan memutuskan perhubungan cintanya dengan Immy dan juga beranggapan TAKDIR yang dinujumkan oleh makcik itu adalah satu pembohongan dan dirancang.

Immy yang sangat cinta kepada Priya telah sedaya upaya memujuk Priya supaya meneruskan hubungan cinta mereka namun, Priya yang sangat kecewa dengan keadaan itu telah menolak cinta Immy.

Oleh kerana kesungguhan Immy  memujuk, lalu Priya mencabar TAKDIR dengan menulis nombor telefon Immy pada sekeping wang kertas dan wang itu dibayar kepada pekedai bagi membayar sebuah buku yang berjodol ‘Miracle of Numerology’.  Di dalam buku itu Priya telah menulis nombor telefonnya sendiri dan buku itu akan dijual kembali kepada penjual buku terpakai setelah habis membacanya.

Kata Priya…”JIKA BETUL TAKDIR JODOH DIA DENGAN IMMY SEPERTI MANA YANG DI KATAKAN OLEH MAKCIK NUJUM ITU, SATU HARI PASTI DIA  AKAN DAPAT KEMBALI NOMBOR TELEFON IMMY YANG DITULIS PADA WANG KERTAS DAN IMMY JUGA PASTI AKAN JUMPA NOMBOR TELEFON PRIYA YANG TELAH DITULIS DALAM BUKU TERSEBUT”…

Selepas itu mereka berpisah…..

Tiga tahun kemudian, Immy ditunangkan dengan seorang gadis pilihan bapanya sedangkan Immy masih berusaha untuk menjejaki Priya dengan pelbagai cara termasuk menjejak buku  ‘Miracle of Numerology’ untuk memungkinkan ia berjumpa nombor telefon Priya untuk dihubungi.

Manakala Priya juga telah bertunang dengan jejaka pilihannya yang bernama Jatin….

Apa yang berlaku selepas itu, korang yang menonton cerita itu habaq mai la kat aku sebab aku tak sempat habis menonton kerana bas sudah sampai ke destinasi..  hahahahaha.

Apapun aku pasti dalam cerita itu mereka akan bertemu jodoh kerana pada kepercayaan yang diterjemahkan oleh makcik nujum itu bahawa TAKDIR AKAN BERUBAH JIKA MEREKA TERUS BERUSAHA BERSUNGGUH-SUNGGUH UNTUK MERUBAHKANNYA.  Itulah pegangan mereka yang berpegang kepada falsafah.

Namun kita sebagai orang Islam, kita disuruh berharap, berdoa dan berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan sesuatu yang didamkan dan di akhir masa yang disasarkan samada dapat atau tidak itulah yang dikatakan TAKDIR dan kita harus redho dengan ketentuan Allah. Allahuallam.

16
Dec
12

Fisioterapi

fisio

Suasana di Pusat Fisioterapi Hospital Jitra- Pesakit dibantu oleh pelatih praktikal dari KIST dan KLMU.

Hari ini kali kedua aku menjalani latihan fisioterapi kat Hospital Jitra untuk mengurangkan atau menghilangkan rasa sakit pada bahu kanan yang aku deritai sejak sekian lama tanpa membuat apa-apa rawatan.

Seingat aku, tiada ada apa-apa kemalangan yang mensabitkan kesakitan yang aku alami ini. Yang aku sedari kesakitan ini akan terasa bila aku bermain badminton, bola tampar (dulu-dulu) atau gerak kerja membaling batu dan seumpamanya.

Bila kesakitan kali ini terasa agak lama barulah terasa nak mengadu kepada doktor semasa temujanji dengan doktor orthopedic (kes lain) di hospital Sultanah Bahiyah Alor Setar kemudian aku minta rujuk ke Hospital Jitra kerana lebih dekat.

bahu

Sebenarnya latihan fisioterapi fasa selepas 9 tahun tamat perkhidmatan ini mengingatkan aku tentang fisiotrapi yang aku telah jalani pada era 90an dulu di Hospital ATM (HAT)Lumut. Beberapa sesi yang berasingan iaitu sesi untuk sakit belakang (spines disorders) dan satu sesi lagi untuk sakit lutut (Meniscus Tears).

2012-12-16 09.45.23

Kesakitan di bahagian back bone juga sukar untuk dipulihkan

Masih aku ingat ahli fisioterapi pada masa itu ialah koperal Samsiah dan L/koperal Meor. Mereka melayan kami dengan sabar dan tekun mengatur satu demi satu sirkit yang sesuai dengan kesakitan yang kami alami. Terima kasih banyak-banyak kepada mereka berdua kerana sumbangan mereka kepada kami dalam usaha memulihkan kesakitan (ortho) yang berpunca dari kecederaan yang terakibat dari kemalangan pelbagai samada di luar adalam di dalam skop perkhidmatan.

2012-12-16 09.45.40

Pembedahan memerlukan kepakaran yang tinggi dan bayaran yang terlalu mahal namun tiada jaminan untuk sembuh sepenuhnya.

Akibat dari Meniscus Tears yang agak serius telah mencetus kepada tahap kesihatan aku di dalam perkhidmatan di turunkan daripada Fit kepada unfit (BE) yang sekaligus menghalang aku dari di naikkan pangkat dari Bintara Muda kepada Bintara Kanan dan seterusnya.

Namun begitu setelah setahun lebih aku direhatkan di Pangkalan dengan kerja-kerja ringan, aku berjumpa doctor HAT supaya mengkaji semula taraf kesihatan dari unfit for sea kepada fit for sea namun doktor cuma boleh upgrade satu step sahaja iaitu dari unfit kepada Light every where (LE) kerana sepanjang tempoh itu aku tidak melakukan apa-apa pembedahan yang memungkinkan aku pulih sepenuhnya.

Dengan taraf kesihatan LE, aku membuat permohonan kenaikan pangkat kepada Bintara Kanan atas sokongan Pegawai Memerintah Ship Silencing Centre (SSC).

Terima kasih juga kepada Pegawai Bahagian iaitu Lt Kdr Adam Aziz(sekarang Kepten APMM) yang mendorong usaha ke arah kenaikan pangkat ini dan beliau juga pegawai pertama yang memberi pengiktirafan perkhidmatan cemerlang(skim gaji SSB –MELINTANG) kepada aku walaupun sebelum itu sememangnya dalam rekod perkhidmatan aku sudah 5 tahun lebih kompetensi bertaraf cemerlang (superior) tetapi tidak di nilai MELINTANG..

Kesinambungan daripada kecederaan berdasarkan Lapuran Kesihatan yang disebabkan kecederaan semasa aku beraksi dalam Kejohanan Mini Olimpik TLDM dalam sukan Sepak Takraw itulah aku diberi imbuhan tambahan yakni pencen hilang upaya. Syukur Alhamdulillah…

Waduhhh !!!!…. tersasar jauh imaginasi ku.. Sebenarnya kesakitan otot-otot, saraf pada umur setengah abad ini adalah berpunca dari kecederaan demi kecederaan sejak dari zaman remaja samada berpunca dari kemalangan-kemalangan kecil seperti jatuh pokok dan juga bersukan dan sebagainya.

Oleh sebab itulah, kalau dalam sains sukan sangat menggalakkan proses pemanasan badan (warm up) sebelum bermain mesti diamalkan dengan betul supaya semua sistem badan telah bersedia sebelum menerima tugas yang aggresif….

Maklumat di pautan mungkin boleh memberi sedikit pencerahan kepada pembaca berkaitan isu yang saya bincangkan di atas. Allahuallam…

http://www.hmetro.com.my/articles/Tahan15tahun/Article/artikelMA




Flickr Photos

Tetamu dihati

  • 74,458 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Facebook

Online

Pencapaian

Surat Khabar

Top Clicks

  • None